Dua serangan bom bunuh diri di Tunisia tewaskan seorang polisi

Dua serangan bom bunuh diri di Tunisia tewaskan seorang polisi

Polisi Tunisia terfoto setelah serangan di bis militer di Tunis, Tunisia, Selasa (24/11). Setidaknya 11 orang tewas pada hari Selasa setelah ledakan mengenai bis yang membawa pengawal presiden Tunisia di jalan besar di pusat ibukota Tunis. Sumber keamanan dan kepresidenan menyebutkan ledakan tersebut adalah sebuah serangan, menambahkan bahwa masih belum jelas apakah itu adalah bom atau bahan peledak dilempar ke bis saat bergerak di Jalan Mohamed V. (REUTERS/Zoubeir Souissi)

Tunis (ANTARA) - Dua pelaku bom bunuh diri secara terpisah meledakkan dirinya di dekat polisi di Ibu Kota Tunisia pada Kamis, menewaskan seorang polisi dan melukai sejumlah orang lainnya, menurut pemerintah.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut melalui Kantor Berita miliknya Amaq pada Kamis sore.

Serangan tersebut terjadi beberapa bulan menjelang pemilihan sekaligus puncak musim liburan, yang diharapkan Tunisa mampu mencatat rekor pengunjung.

Bom bunuh diri pertama ditujukan kepada patroli polisi di Charles de Gaulle Street di pusat Kota Tunis. Seorang polisi tewas dan satu orang bersama tiga warga sipil lainnya terluka, demikian informasi Kementerian Dalam Negeri.

Tak lama setelah itu, pelaku bom bunuh diri kedua meledakkan dirinya di dekat kantor polisi di Distrik al-Gorjani. Akibatnya, empat orang terluka, menurut Kementerian.

Polisi bersenjata lengkap menutup lokasi kejadian, yang berjarak sekitar 200 meter dari Kedutaaan Besar Prancis. Wartawan Reuters melihat masyarakat bergegas meninggalkan lokasi kejadian sedangkan jasad salah satu pelaku tergeletak di jalan.

"Saya sedang berbelanja bersama putri saya dan tiba-tiba kami mendengar ledakan besar. Kami melihat jasad pelaku teror tergeletak di dekat kendaraan polisi setelah meledakkan dirinya," ungkap saksi mata yang bernama Mohamed.

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Sofian Zaak mengatakan penyerang belum diidentifikasi. Pihaknya juga meminta masyarakat agar beraktivitas seperti biasa dan tidak perlu panik.

Sumber: Reuters

Baca juga: Tunisia perketat pemeriksaan perbatasan akibat ketegangan di Libya
Baca juga: Polisi Tunisia putuskan siaran televisi swasta

 
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019