Sebelum hadir sebagai saksi, Edward Hiairej dihubungi Mahfud MD

Sebelum hadir sebagai saksi, Edward Hiairej dihubungi Mahfud MD

Edward Hiariej dalam sidang lanjutan PHPU di Gedung MK (Tangkapan layar Youtube)

Jakarta (ANTARA) - Ahli hukum dari Universitas Gadjah Mada Edward Omar Sharif Hiariej, yang dihadirkan oleh TKN 01 sebagai pihak terkait dalam sidang lanjutan PHPU Pilpres 2019, mengatakan dirinya sempat dihubungi oleh mantan Ketua Mahkamah Konstitusi RI Mahfud MD sebelum hadir di persidangan sebagai ahli.

“Tadi malam ketika mantan Ketua MK, Prof Mahfud, mendengar saya akan menjadi ahli, beliau menelepon,” kata Eddy dalam sidang lanjutan perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Jumat.

Dalam percakapan via telepon tersebut, Edward Hiariej mengatakan kepada Mahfud bahwa dirinya akan menerangkan soal konsep terstruktur, sistematis dan massif (TSM).
Baca juga: Sidang MK, Ahli: ada lompatan logika dalam permohonan pemohon

“Beliau bilang ‘oh cocok. Karena ketika saya sebagai ketua MK mengambil beberapa putusan dalam Pilkada soal TSM, saya mengadopsi dalam hukum pidana’. Jadi dalam pengertian, beliau menganggap saya punya kapasitas untuk menjawab itu (soal TSM),” kata Edward saat mengutip pembicaraannya dengan Mahfud.

Dia juga sempat menjelaskan konsep TSM dalam konteks Gross Violation of Human Rights yang menjadi tema disertasinya. “Dan memang Prof Mahfud sebagai salah seorang penguji,” katanya.
Baca juga: Sidang MK, ahli: jangan ajak MK menjadi "Mahkamah Kliping"

Edward Omar Sharif Hieriej merupakan salah satu dari dua ahli di bidang hukum Pemilu yang dihadirkan oleh Tim Hukum Jokowi-Ma’ruf di sidang gugatan Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi.

Dia merupakan lulusan S1, S2 dan S3 dari Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Dalam persidangan PHPU Pilpres kelima ini, Edward memaparkan keterangan dalam ranah keahliannya mengenai istilah terstruktur, sistematis dan massif (TSM) dalam konteks UU Pemilu Nomor 7 Tahun 2017. Dia juga menjelaskan TSM dalam konteks extraordinary crime dalam Hukum Acara Pidana.

Baca juga: Sidang MK, saksi sebut Jokowi hadiri pelatihan saksi TKN

Pewarta : Aria Cindyara
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019