Bekraf sebut layanan OTT jawab jumlah penambahan layar bioskop

Bekraf sebut layanan OTT jawab jumlah penambahan layar bioskop

Kepala Bekraf Triawan Munaf (kedua kiri) dan Deputi Akses Permodalan Bekraf Fadjar Hutomo (paling kiri). (ANTARA News/Ade Irma Junida)

Jakarta (ANTARA News) - Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) menyebut layanan "Over-The-Top" (OTT) telah membantu menjawab masalah tentang jumlah penambahan layar bioskop di Indonesia yang masih kurang.

Kepala Bekraf Triawan Munaf di Jakarta, Senin, mengatakan selama ini penambahan layar bioskop dipercaya sebagai solusi dalam penyebaran film-film karya anak bangsa.

"Perkembangan jumlah layar ini terjawab dengan OTT. Selama ini penyebaran film hanya di kota besar, di mall, sehingga kita harapkan lebih banyak layar untuk mencapai peminat atau penonton film," katanya.

Triawan mengklaim, dorongan dari Bekraf telah membuahkan hasil bertambahnya layar bioskop hingga sekitar 1.800 layar.

Namun, layanan OTT menjadi salah satu platform yang tidak hanya membantu menyebarkan film nasional, tetapi juga mendorong perkembangan film nasional seiring dengan peningkatan kualitas.

Deputi Akses Permodalan Bekraf Fadjar Hutomo, dalam kesempatan yang sama, menjelaskan dari jumlah layar bioskop yang ada, mayoritas masih tersebar di Jawa, tepatnya di Jabodetabek, dan di kota-kota besar lainnya.

Oleh karena itu, Bekraf mengaku akan mendorong penambahan layar bioskop di luar Jawa dan kota-kota lainnya. 

Lembaga itu juga akan mendorong dibukanya jaringan-jaringan bioskop baru serta mendorong layanan OTT bisa menyajikan karya-karya industri film nasional.

"Yang kita dorong adalah di luar Jawa, di kota-kota kedua, jaringan-jaringan bioskop baru dan juga OTT," katanya.

Layanan OTT adalah layanan dengan konten berupa data, informasi atau multimedia yang berjalan melalui jaringan internet. 

Baca juga: Bekraf gandeng Viu kembangkan ekosistem film Indonesia
 
Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019