135 hewan kurban Bantul idap cacing hati

135 hewan kurban Bantul idap cacing hati

Petugas Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan mengambil hati hewan kurban yang terserang cacing hati saat sidak di Desa Ngasem, Kediri, Jawa Timur, Rabu (22/8/2018). Sejumlah hati kambing yang terserang cacing tersebut dilarang dikonsumsi dan harus dimusnahkan karena membahayakan kesehatan manusia. (ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani)

Bantul (ANTARA News) - Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan, dan Perikanan Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta mencatat 135 hewan kurban yang dipotong pada hari pertama Idul Adha 1439 Hijriah, Rabu, mengidap cacing hati atau Fasciola Hepatica.

"Data yang masuk sampai sore ini, temuan cacing hati pada hewan kurban meliputi sapi 94 ekor, kambing 30 ekor, dan domba 11 ekor," kata Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Pangan, Kelautan, dan Perikanan Bantul Joko Waluyo saat dikonfirmasi di Bantul, Rabu.

Ia menjelaskan temuan cacing hati pada hewan kurban tersebut berasal dari 4.046 sapi, 3.721 kambing, dan 5.538 domba. Data tersebut dihimpun dari petugas pemantau dan pengawasan hewan kurban hingga pukul 16.00 WIB.

Ia mengatakan data hewan kurban yang disembelih termasuk temuan cacing hati tersebut masih bersifat sementara, karena petugas pemantau hewan kurban masih menghimpun data, selain itu pemotongan hewan kurban masih ada yang dilakukan pada Kamis (23/8).

"Petugas masih memantau, kemudian ada yang melakukan pemotongan hewan kurban besok (23/8) pagi," kata Joko.

Instansinya menerjunkan 175 petugas pemantau hewan kurban, baik dari dinas maupun mahasiswa Kedokteran Hewan UGM.

Meski ditemukan cacing pada hati hewan kurban, kata dia, dagingnya masih tetap aman dan layak untuk dikonsumsi manusia, sehingga masyarakat tidak perlu khawatir terhadap temuan tersebut.

"Hati yang terkena cacing atau bagian yang rusak itu dipotong dan disingkirkan untuk kemudian dikubur. Jadi dagingnya masih tetap aman dikonsumsi," katanya.

Kepala Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan, dan Perikanan Bantul Pulung Haryadi pada kesempatan sebelumnya, mengatakan 175 petugas diterjunkan untuk memantau dan mengawasi sekitar 2.000 titik penyembelihan hewan kurban oleh panitia, terutama di halaman masjid di wilayah Bantul.

"Para petugas pemantauan dan pengawas hewan kurban akan bekerja melakukan pemeriksaan antemortem (sebelum disembelih) dan post mortem (setelah disembelih). Jadi mereka bertugas sejak sebelum dan sesudah hari `H`," katanya. 

Baca juga: Bantul temukan cacing hati di 154 hewan kurban
Baca juga: Tim pemeriksa hewan kurban Mataram temukan cacing hati
Pewarta : Hery Sidik
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2018