Hillary Brigitta tarik surat permohonan ajudan pribadi ke TNI AD

Hillary Brigitta tarik surat permohonan ajudan pribadi ke TNI AD

Tangkapan layar - Surat permohonan dari Anggota Komisi I DPR RI Hillary Brigitta Lasut ke Kepala Staf TNI AD Jenderal TNI Dudung Abdurachman di Jakarta, minggu lalu (3/12/2021). ANTARA/HO-Dinas Penerangan TNI AD.

Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi I DPR RI Hillary Brigitta Lasut menarik surat permohonan ajudan pribadi dari TNI Angkatan Darat sekaligus meminta maaf atas permintaan tersebut.

Penarikan surat permohonan itu dikonfirmasi oleh Kepala Dinas Penerangan TNI AD Brigjen TNI Tatang Subarna di Jakarta, Senin.

“Saudari Hillary Brigitta Lasut sudah menarik dan membatalkan surat permohonannya melalui Surat Nomor: 125/S.E/DPR-RI/HBL/XII/2021 pada 3 Desember 2021,” kata Tatang Subarna sebagaimana dikutip dari siaran tertulisnya yang diterima di Jakarta, Senin.

Dalam surat penarikan itu, Hillary juga meminta maaf kepada TNI AD .

“(Hillary) meminta maaf kepada pihak TNI AD atas ketidaknyamanan ini,” kata Brigjen Tatang.

Baca juga: Kasad segera merekrut calon prajurit dari santri
Baca juga: Kodam XVII/Cenderawasih serahkan 67 kendaraan operasional Mabes TNI AD
Baca juga: Purnawirawan TNI AD kritisi usulan bintang empat bagi Firli Bahuri


Hillary, salah satu anggota DPR termuda, pada bulan ini membenarkan permintaan ajudan pribadi dari TNI AD ke Kepala Staf TNI AD Jenderal TNI Dudung Abdurachman.

Ia beralasan ajudan pribadi itu dibutuhkan untuk menjaga dirinya dari potensi ancaman-ancaman yang mungkin terjadi selama dia bekerja dan melakukan kunjungan ke daerah-daerah.

Permohonan Hillary kemudian viral di media sosial dan menuai respon beragam dari para penggunanya.

Kepala Staf TNI AD Jenderal TNI Dudung minggu lalu menyampaikan ke publik ia menolak permohonan itu.

Tidak hanya itu, Pimpinan Komisi I DPR RI Meutya Hafid pada minggu lalu juga mengatakan permohonan itu tidak melalui tahapan koordinasi dengan para pihak, termasuk di antaranya Komisi I DPR RI.

Namun, Hillary kemudian menarik permohonan itu lewat surat yang ditujukan ke Dudung.

“Berkaitan dengan surat permohonan kami sebelumnya dengan Nomor Surat 121/S.E/DPR-RI/HBL/XI-2021 perihal permohonan penugasan anggota TNI AD sebagai ajudan pribadi. Bersama dengan surat ini kami menarik kembali surat tersebut dan sekaligus menyatakan pembatalan atas permohonan anggota TNI AD sebagai ajudan pribadi,” kata Hillary dalam suratnya yang dilampirkan oleh Dinas Penerangan TNI AD.
Pewarta : Genta Tenri Mawangi
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021