Kesyahbandaran Makassar imbau nelayan waspadai cuaca ekstrem

Kesyahbandaran Makassar imbau nelayan waspadai cuaca ekstrem

Ilustrasi - Pelayaran salah satu kapal motor yang siap sandar di Pelabuhan Makassar di tengah hujan deras. ANTARA/Suriani Mappong

Makassar (ANTARA) - Kepala Kantor Kesyahbandaran Utama Makassar Ahmad Wahid mengimbau agar para nelayan yang kapasitas kapalnya di bawah 7 Gross Ton (GT), begitu pula pengelola penyeberangan antarpulau agar mewaspadai cuaca ekstrem.

Hal itu dikemukakan Ahmad di Makassar, Senin, menanggapi kondisi curah hujan yang cukup lebat dalam dua hari terakhir di wilayah Makassar dan sekitarnya.

Dia mengatakan, untuk pelayaran di lautan, baik nelayan maupun awak kapal penumpang, harus senantiasa mengutamakan keselamatan sesuai dengan SOP yang telah disosialisasikan pihak Kesyahbandaran Utama Makassar bersama mitra terkait.

Menurut dia, hingga saat ini pihak masih terus memantau informasi dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah IV tentang cuaca buruk atau ekstrem di lapangan.

Baca juga: PLTU Jeneponto Sulsel terganggu akibat cuaca ekstrem

Baca juga: Gubernur Sulsel imbau warga antisipasi cuaca ekstrem


Apabila dipandang perlu, pihaknya mengeluarkan surat peringatan untuk menghentikan aktivitas pelayaran dan melaut untuk sementara waktu.

Adapun prakiraan cuaca berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah IV Makassar diketahui kondisi pagi hingga sore hujan lebat, tingkat kelembaban udara 80 persen dan suhu udara 29 - 30 derajat Celcius.

Sedangkan arah angin bertiup ke Barat dengan kecepatan 30 - 40 kilometer/jam. Namun, menjelang malam hingga dini hari diprediksi hujan sedang hingga ringan, dengan kecepatan angin masih sama.

Mengenai aktivitas pelayaran jelang akhir 2021, Pemimpin Dharma Lautan Utama Cabang Makassar, Budiono mengatakan hingga saat ini masih berjalan dalam kondisi normal, meskipun curah hujan sudah mulai meningkat.

"Alhamdulillah, aktivitas pelayaran untuk layanan bongkar muat barang dan pengangkutan penumpang masih berjalan normal," katanya.

Bahkan menjelang peringatan Natal 2021 dan tahun baru 2022, terjadi peningkatan arus barang khusus dari rute Surabaya ke Makassar sekitar 10 - 15 persen. Sebaliknya, dari Makassar ke Surabaya tidak terjadi peningkatan yang signifikan.*

Baca juga: 345 rumah rusak dampak cuaca ekstrem di Sulsel

Baca juga: 11 kabupaten di Sulsel terdampak cuaca ekstrem
Ilustrasi aktivitas bongkar muat kapal angkutan antrpualu di Pelabuhan Rakyat Paotere, Makassar di tengah kondisi cuaca mendung. Antara / Suriani Mappong
Pewarta : Suriani Mappong
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021