Pengelola Gedung Cyber sebut alarm berfungsi saat kebakaran

Pengelola Gedung Cyber sebut alarm berfungsi saat kebakaran

Kondisi terkini gedung Cyber Mampang Prapatan Jakarta Selatan usai kebakaran di lantai dua Kamis kemarin. Para pegawai telah beraktivitas normal kembali, Jumat (3/12/2021). ANTARA/Sihol Hasugian

Jakarta (ANTARA) - Manajer Pengelola Gedung Cyber 1 Jakarta Selatan Dwi Anggodo mengungkapkan bahwa sistem peringatan (alarm) berfungsi normal saat terjadi kebakaran yang menewaskan dua orang tersebut.

"Iya dong. Kita kemarin keluar karena alarm. Terutama gedung pengelola data seperti ini, itu safety nya lebih ketat lagi keamanannya," kata Dwi di Gedung Cyber 1 Mampang Jakarta Selatan, Jumat.

Baca juga: Gedung Cyber 1 Mampang telahberoperasi normal usai kebakaran

Dwi juga tidak mengetahui secara detail kedua korban meninggal dunia yang saat itu bertugas dapat terjebak, padahal sistem peringatan kebakaran sudah berbunyi.

"Saya sendiri kurang jelas kenapa kemarin mereka bisa terjebak di dalam karena seluruh karyawan kan sudah keluar. Mungkin mereka bingung, mereka tidak sadar ada alarm atau apa, mungkin seperti itu," ujar Dwi.

Di sisi lain, pengelola Gedung Cyber 1 akan mengevaluasi kondisi kaca yang tidak terbuka di dalam gedung tersebut.

"Ini gedung IT ya, 99 persen tenant yang di sini adalah bergerak di bidang IT, data center, dan yang berkaitan dengan pengelolaan data lah. Dan di gedung ini terdapat 5 AIX pusat interkoneksi," ungkap Dwi.

Sebelumnya, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan lantai dua Gedung Cyber 1 Mampang Prapatan Jakarta Selatan yang terbakar hingga menewaskan dua orang pengunjung itu tidak memiliki jendela.

Hal tersebut menyebabkan kepulan asap tidak bisa keluar saat ruang server di lantai dua terbakar.

Baca juga: Polisi olah TKP kebakaran Gedung Cyber Mampang pada Jumat siang

"Tidak ada jendela, tertutup semua sehingga asapnya yang tidak bisa keluar dengan cepat sehingga menimbulkan asap yang luar biasa mengumpul," kata Riza ketika menyambangi lokasi kebakaran, Kamis malam.

Kondisi tersebut membuat beberapa karyawan di dalam sempat terjebak hingga akhirnya menimbulkan korban jiwa.

Karenanya, Riza beserta jajaran akan mengevaluasi terkait kelayakan fasilitas Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) untuk mengantisipasi korban jiwa saat terjadi musibah atau kebakaran.

Hasil evaluasi tersebut diharapkan bisa menjadi pembelajaran kepada seluruh pengelola gedung di DKI agar menyediakan fasilitas keselamatan yang layak.

"Kita akan teliti apa yang jadi penyebab semoga ke depan kita akan mengambil langkah langkah," tutur Riza.

Baca juga: Polisi selidiki unsur pidana terkait kebakaran Gedung Cyber Mampang
Pewarta : Sihol Mulatua Hasugian
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021