Kemenkeu telah asuransikan aset 64 K/L senilai Rp34,38 triliun

Kemenkeu telah asuransikan aset 64 K/L senilai Rp34,38 triliun

Gedung Keuangan Negara (GKN) di Jayapura yang akan diresmikan pada akhir tahun 2021, Papua, Sabtu (16/10/2021). ANTARA/Agatha Olivia/aa.

Jakarta (ANTARA) - Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) telah mengasuransikan aset negara yang berada di 64 kementerian/lembaga (K/L) senilai Rp34,38 triliun sejak 2019 sampai triwulan III-2021.

"Tinggal sedikit lagi yang belum yaitu sebanyak 24 K/L dan diharapkan akan masuk pada akhir tahun 2021, karena semua k/l harus mengasuransikan. Jadi kalau terjadi kebakaran sudah terlindungi ya," ucap Direktur BMN DJKN Kemenkeu Encep Sudarwan dalam media briefing di Jakarta, Jumat.

Dari total nilai aset yang diasuransikan, tercatat nilai premi sebesar Rp49,7 miliar dan klaim Rp53,2 juta.

Angka tersebut meningkat dari tahun 2020 dengan nilai premi Rp22,37 miliar dan klaim Rp1,4 miliar, di mana saat itu nilai aset yang diasuransikan mencapai Rp17,05 triliun dari 13 K/L

Sementara untuk tahun pertama pengasuransian nilai barang milik negara (BMN) di 2019, total aset tercatat sebesar Rp10,8 triliun dari satu K/L, dengan premi Rp21,26 miliar dan belum terdapat klaim.

Encep mengungkapkan saat ini aset negara yang diasuransikan masih berupa bangunan, kantor, sekolah dan pelayanan kesehatan.

Untuk tahun 2022, Kemenkeu akan menyasar pengasuransian aset negara berupa infrastruktur agar semakin banyak BMN yang terjamin dan terlindungi.

"Ini masih besar peluangnya, sehingga perlu waktu dan biaya khusus," ungkapnya.

Baca juga: Sri Mulyani: Pengelolaan aset negara menunjukkan karakter bangsa

Baca juga: Kemenkeu paparkan kementerian dan lembaga dengan BMN paling besar
Pewarta : Agatha Olivia Victoria
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021