Polres Jakpus bentuk tim khusus kejar bandar narkoba pelindas polisi

Polres Jakpus bentuk tim khusus kejar bandar narkoba pelindas polisi

Arsip Foto - Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Hengki Haryadi usai menghadiri kegiatan apel di Kawasan Monas Jakarta Pusat, Senin (19/07/2021). ANTARA/Mentari Dwi Gayati/am.

Jakarta (ANTARA) - Polres Metro Jakarta Pusat membentuk tim khusus untuk mengejar bandar narkoba yang menabrak dan melindas polisi dari Satuan Reserse Narkoba bernama Iptu JM.

"Polres Jakpus membentuk tim khusus gabungan dari Sat Reskrim dan Sat Narkoba, untuk mengejar bandar narkoba yang lindas anggota Polri," kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Hengki Haryadi, saat dikonfirmasi  di Jakarta, Senin.

Iptu JM diketahui mengalami luka parah setelah ditabrak oleh bandar narkoba saat melakukan pengejaran di "rest area" di Cirebon, Jawa Barat, Minggu (21/11) sekitar pukul 06.00 WIB.

Iptu JM mengalami patah tulang di bagian kaki dan dirawat di RS Saint Carolus, Salemba, Jakarta Pusat, sejak Minggu (21/11), segera menjalani operasi pada Senin ini.

Kepolisian saat ini masih mengejar bandar narkoba yang diduga berjumlah dua orang, sedangkan barang bukti berupa sabu 35 kilogram senilai Rp53 miliar sudah diamankan polisi. "Nilai sabu yang disita  sekitar Rp53 miliar dan bisa menyelamatkan 250.000 jiwa," katanya.

Hengki  menambahkan, pengejaran bandar narkoba ini berawal dari pengungkapan kasus begal yang menimpa karyawati Basarnas hingga meninggal dunia pada 22 Oktober lalu.

Tim Satres Narkoba Polres Jakarta Pusat mencari bandar sabu yang diduga sering memasok kepada pelaku kejahatan kekerasan di wilayah DKI Jakarta.

Baca juga: Kondisi polisi stabil usai ditabrak bandar narkoba di Cirebon
Baca juga: Seorang polisi ditabrak bandar narkoba saat pengejaran di Cirebon
Pewarta : Mentari Dwi Gayati
Editor: Riza Harahap
COPYRIGHT © ANTARA 2021