BMKG: Waspadai cuaca ekstrem di Jateng selatan pada Kamis sore

BMKG: Waspadai cuaca ekstrem di Jateng selatan pada Kamis sore

Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Teguh Wardoyo. ANTARA/Sumarwoto.

Cilacap (ANTARA) - Masyarakat di Jawa Tengah bagian selatan maupun pegunungan tengah diimbau untuk mewaspadai potensi  terjadi cuaca ekstrem pada Kamis siang hingga sore, kata Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Teguh Wardoyo.

"Berdasarkan informasi prospek cuaca di wilayah Jateng yang dikeluarkan BMKG Ahmad Yani Semarang pada pagi ini (11/11), pukul 10.30 WIB, dalam 3-6 jam ke depan terdapat potensi cuaca ekstrem berupa hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang dapat disertai petir dan angin kencang," katanya di Cilacap, Kamis.

Ia mengatakan beberapa wilayah di Jateng selatan dan pegunungan tengah yang berpotensi terjadi cuaca ekstrem, antara lain Kabupaten Cilacap, Banyumas, Purbalingga, Banjarnegara, Kebumen, Purworejo, dan Wonosobo.

Baca juga: Jakarta diperkirakan cerah berawan sepanjang Kamis

Menurut dia, cuaca ekstrem tersebut juga berpotensi terjadi di beberapa wilayah Jateng lainnya seperti Kabupaten Semarang, Kabupaten/Kota Magelang, Boyolali, Klaten, Sukoharjo, Wonogiri, Karanganyar, Sragen, Blora, Rembang, Pati, Kudus, Jepara, Demak, Grobogan, Temanggung, Tegal, Kota Surakarta, Salatiga, dan sekitarnya.

Oleh karena itu, kata dia, masyarakat diimbau  tetap waspada dan berhati-hati terhadap potensi cuaca ekstrem tersebut beserta dampak yang dapat ditimbulkan seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang, dan jalan licin.

"Mohon bantuan kepada BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) maupun pihak terkait lainnya dapat meminta  masyarakat untuk menjauh dari bantaran sungai, tubuh air atau wilayah rawan banjir, serta lereng yang rawan longsor," kata Teguh. 
Pewarta : Sumarwoto
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021