Pemkot Surakarta siapkan satu isoter antisipasi akhir tahun

Pemkot Surakarta siapkan satu isoter antisipasi akhir tahun

Ketua Pelaksana Harian Satgas Penanganan COVID-19 Kota Surakarta Ahyani saat memberikan keterangan kepada wartawan di Solo, Kamis (4/11/2021). ANTARA/Aris Wasita

Solo (ANTARA) - Pemerintah Kota Surakarta, Jawa Tengah, menyiapkan satu lokasi isolasi terpusat (isoter) untuk mengantisipasi prediksi kenaikan angka kasus COVID-19 pada akhir tahun, kata Ketua Pelaksana Harian Satgas Penanganan COVID-19 Kota Surakarta Ahyani.

"Itu kami antisipasi saja untuk isolasi terpusat anak, yang Ndalem Priyosuhartan siap di sana. Kalau untuk isolasi untuk umum iya sama (di lokasi yang sama)," katanya di Solo, Kamis.  .

Asrama Haji Donohudan yang beberapa waktu lalu menjadi lokasi isolasi terpusat, dikatakannya, saat ini sudah ditutup oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. "Yang di sana yang siap hanya rumah sakit daruratnya," katanya.

Baca juga: Epidemiolog: Kasus kembali meningkat, jangan euforia

Mengenai tambahan lokasi isolasi terpusat yang lain, dikatakannya, belum disiapkan oleh Pemkot Surakarta. "Yang di sana (Ndalem Priyosuhartan) saja kosong, hanya untuk antisipasi. (Untuk lokasi lain) kami setting di Graha Wisata kan bisa," katanya.

Sementara itu, mengenai laju kasus COVID-19 di Kota Solo beberapa waktu terakhir ini, dikatakannya, cukup baik. Bahkan ada beberapa hari tidak ada tambahan kasus positif.

Berdasarkan data dari Satgas Penanganan COVID-19 Kota Surakarta, saat ini jumlah kasus aktif di Solo sebanyak 52 kasus dengan rincian 44 pasien menjalani isolasi mandiri dan sisanya menjalani perawatan di rumah sakit.

Terkait kasus COVID-19 pada klaster pembelajaran tatap muka (PTM) yang sempat muncul beberapa waktu lalu di Solo, dikatakannya, saat ini sudah membaik. Dari 93 siswa dan enam guru yang sempat terpapar, lebih dari setengahnya sudah sembuh.
Pewarta : Aris Wasita
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021