BPBD Bandung Barat: Longsor dan banjir bandang terjadi di tiga titik

BPBD Bandung Barat: Longsor dan banjir bandang terjadi di tiga titik

Warga membersihkan material sisa banjir bandang di Kecamatan Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Senin (18/10/2021). ANTARA/HO-BPBD KBB.

Bandung (ANTARA) -
Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung Barat (KBB) mencatat bencana longsor dan banjir bandang terjadi di tiga titik dan merusak sejumlah rumah warga.
 
Kepala Pelaksana BPBD Bandung Barat Duddy Prabowo mengatakan peristiwa itu terjadi karena dampak dari wilayah KBB yang sedang memasuki peralihan musim dari kemarau ke musim hujan.
 
"Kondisi ini dapat memicu terjadinya cuaca ekstrim seperti angin kencang, puting beliung, hujan dengan intensitas yang sangat tinggi," kata Duddy di Bandung Barat, Jawa Barat, Senin.
 
Adapun peristiwa di tiga titik itu rata-rata terjadi pada Ahad (17/10) malam. Tiga titik itu adalah di Desa Cikole dan Desa Jayagiri, Kecamatan Lembang, dan di Desa Pakuhaji Kecamatan Ngamprah.

Baca juga: 101.644 warga terdampak banjir di Kabupaten Bandung

Baca juga: Banjir bandang terjang tiga desa di Kabupaten Bandung Barat
 
Di Desa Cikole, longsor terjadi hingga menyebabkan satu rumah yang dihuni oleh lima jiwa rusak berat di bagian dapurnya.
 
Kemudian di Desa Jayagiri, longsor terjadi hingga menyebabkan satu rumah rusak di bagian depan dan bagian belakang.
 
Sedangkan di Desa Pakuhaji, banjir bandang menerjang pemukiman hingga menyebabkan satu rumah rusak berat. Lalu dua rumah lainnya hingga kini masih terendam oleh air banjir tersebut.
 
Dengan adanya sejumlah bencana itu, Duddy mengimbau kepada masyarakat agar meningkatkan kewaspadaan di masa musim hujan yang berpotensi memicu cuaca ekstrem ini.
 
"Terutama bagi masyarakat yang bertempat tinggal di lokasi-lokasi yang rawan terjadi longsor dan banjir bandang, diimbau agar meningkatkan kewaspadaan," kata Duddy.*

Baca juga: Diguyur hujan, Kabupaten Bandung -Bandung Barat dilanda banjir-longsor

Baca juga: 196 warga mengungsi akibat banjir di Kabupaten Bandung
Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021