Polisi temukan benih lobster senilai Rp11 milar di mobil tak bertuan

Polisi temukan benih lobster senilai Rp11 milar di mobil tak bertuan

Kapolrestabes Palembang Kombes Pol Irvan Satyaputra saat rilis ungkap kasus benih lobster ilegal, Jumat (20/8/2021). ANTARA/HO.Polrestabes Palembang.

Sumatera Selatan (ANTARA) - Polisi resor Kota Palembang, Sumatera Selatan menemukan 70.407 benih lobster senilai Rp11 miliar di sebuah mobil minibus tak bertuan bernomor polisi BG 2815 YK.

Kepala Polisi resor kota Palembang Komisaris Besar Polisi Irvan Prawira Satyaputra di Palembang, Jumat, mengatakan, peristiwa penemuan tersebut bermula saat pihaknya mendapatkan laporan dari warga setempat yang curiga dengan mobil merek Daihatsu Xenia berwarna silver yang terparkir di Jalan PMD Kelurahan Talang Jambe, Kecamatan Sukarame, Jumat sekitar pukul 01.30 WIB dini hari.

Lalu dari laporan tersebut satuan reserse kriminal (Satreskrim) langsung ke lokasi untuk memeriksa mobil yang dicurigai itu.

“Sebelum diperiksa mobil diawasi terlebih dahulu, dengan harapan pemiliknya datang (mengambil mobil),” kata dia.

Baca juga: Sinergi KKP-aparat gagalkan 52 kasus penyelundupan benur selama 2021

Setelah hampir semalaman petugas mengawasi mobil namun pemilik yang diharapkan tak kunjung datang sampai akhirnya petugas menggeledah mobil tersebut.

Petugas mendapati dalam mobil itu menyimpan 13 kotak yang berisikan 70.407 benih lobster yang penggunaanya diatur undang-undang.

“Lalu mobil dan ribuan lobster itu diamankan menjadi barang bukti ke Mapolres untuk diperiksa lebih lanjut, diduga benih ini dijualbelikan,” ujarnya.

Menurutnya, setelah diperiksa lebih lanjut ribuan benih lobster tersebut terdiri dari jenis lobster mutiara sebanyak 7.623 ekor dan sebanyak 62.784 ekor jenis lobster pasir, semuanya dikemas dalam kantong plastik dan tersimpan rapi di 13 kotak besar.

Masing-masing untuk benih lobster Mutiara bernilai jual sekitar Rp200 ribu per ekor, total mencapai Rp1,5 miliar lebih, sementara benih lobster jenis pasir sebanyak 62.784 ekor, berkisar harga Rp150 ribu per ekor dengan total nilai Rp9,4 miliar lebih.

“Total kerugian negara mencapai Rp11 miliar," ungkapnya.

Merujuk pada aturan Permen KP Nomor 17 Tahun 2021 Pasal 7, berisi tentang pengaturan penangkaran pengeluaran BBL harus berukuran di atas 8 cm atau berat di atas 200 gram.

Baca juga: Penyelundup benih lobster asal Lampung divonis satu tahun 8 bulan

Pemilik benih lobster ini melanggar UU Nomor 45 Tahun 2009 sebagaimana perubahan UU Nomor 31 Tahun 2004 tentang perikanan Pasal 92 Jo Pasal 26 ayat (1) dengan ancaman pidana paling lama 8 tahun dan denda paling banyak Rp1,5 miliar.

“Kini kami masih mengejar pelakunya,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Pengawas Data dan Informasi Badan Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Palembang Erik Ariyanto, mengatakan, benih lobster tersebut diyakini berasal dari Provinsi Lampung.

Lalu nantinya seluruh benih lobster tersebut akan dikembalikan ke habitatnya aslinya tersebut. Mengingat bibit lobster rentan mati.

“Segera nantinya kita lepasliarkan kehabitatnya,”tandasnya.

Baca juga: Lanal Palembang gagalkan penyelundupan 55.032 benih lobster

Pewarta : Muhammad Riezko Bima Elko
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021