Presiden Jokowi serahkan Banpres Produktif Usaha Mikro

Presiden Jokowi serahkan Banpres Produktif Usaha Mikro

Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki memberi arahan kepada pelaku usaha yang hadir saat pemberian Banpres Produktif Usaha Mikro (BPUM) tahun 2021 di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (30/7/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Setpres/Lukas/aa.

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menyerahkan Banpres Produktif Usaha Mikro (BPUM) tahun 2021 secara simbolis kepada sekitar 24 orang pelaku usaha.

"Tahun 2021 yang akan dibagikan untuk banpres produktif ini adalah Rp15,3 triliun yang dibagikan kepada 12,8 juta pelaku usaha mikro dan kecil. Jadi bukan hanya bapak ibu semuanya, enggak," kata Presiden Joko Widodo di halaman Istana Merdeka Jakarta, Jumat.

Saat menyampaikan bantuan presiden (banpres) tersebut, Presiden Jokowi didampingi Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Teten Masduki dengan tetap memakai masker dan menjaga jarak.

"Ada 12,8 juta pelaku usaha mikro dan kecil di seluruh tanah air dan mulai dibagikan pada hari ini. Saya harap ini bisa membantu mendorong ekonomi kita semuanya," ungkap Presiden.

Nilai BPUM yang diterima masing-masing pelaku usaha mikro tersebut adalah senilai Rp1,2 juta.

"Saya tahu bapak ibu semuanya sekarang pada kondisi yang tidak mudah, benar? Sangat sulit, benar? Tapi itu dirasakan oleh semuanya, tidak hanya bapak ibu pengusaha mikro, tidak hanya usaha kecil, menengah juga, pengusaha besar, semuanya pada kondisi yang sangat tidak mudah, sangat sulit," tambah Presiden.
 
Presiden Joko Widodo hadir di tengah-tengah pelaku usaha saat pemberian Banpres Produktif Usaha Mikro (BPUM) tahun 2021 di halaman Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (30/7/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Setpres/Lukas/aa. 

Kondisi sulit tersebut, menurut Presiden, juga dirasakan oleh banyak pelaku usaha di seluruh dunia.

"Oleh karena itu bapak ibu harus bekerja lebih keras lagi dengan situasi seperti ini bertahan dengan sekuat tenaga meski omzet turun sampai 75 persen, sampai separuh harus tetap kita kerjakan," kata Presiden.

Penyaluran BPUM tahap 2 di tahun 2021 terbagi ke dalam 3 periode, yaitu Juli, Agustus, dan September 2021.

Uang senilai Rp1,2 juta akan disalurkan kepada para pelaku usaha mikro yang belum pernah menerima BPUM sebelumnya dan sudah memenuhi sesuai kriteria yang ditetapkan.
Baca juga: Bantuan ke UMKM perlu diperpanjang guna atasi dampak dari PPKM
Baca juga: Sri Mulyani salurkan banpres produktif Rp3,6 triliun mulai Juli 2021
Baca juga: KemenkopUKM targetkan 1,5 juta orang terima BPUM hingga akhir Juli
Pewarta : Desca Lidya Natalia
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021