Ganjil-genap di Bogor, 1.946 kendaraan diputarbalik arah

Ganjil-genap di Bogor, 1.946 kendaraan diputarbalik arah

Anggota Polresta Bogor Kota sedang memantau kendaraan berplat nomor ganjil dan genap pada pelaksanaan ganjil-genap bagi kendaraan bermotor di Bogor, Sabtu (19/6/2021). ANTARA/HO/Polresta Bogor Kota

Bogor (ANTARA) - Sebanyak 1.946 pengemudi kendaraan disuruh balik arah alias kembali oleh petugas pada pelaksanaan ganjil-genap bagi kendaraan bermotor di Bogor, Sabtu.

Kapolresta Bogor Kota, Komisaris Besar Polisi Susatyo Condro, di Bogor, menjelaskan, sebanyak 1.946 kendaraan yang diputarbalik arah adalah kendaraan berplat nomor genap, karena tidak sesuai dengan tanggal pada kalender hari ini yakni tanggal ganjil.

Kendaraan-kendaraan itu diputarbalik arah di lima lokasi pemeriksaan, yakni di pertigaan dekat Terminal Bis Baranangsiang, di Jalan Raya Pajajaran depan Restoran Bumi Aki, di Bunderan Air Mancur, di Jalan Kapten Muslihat dekat Irama Nusantara, serta di simpang Jalan Empang.

Baca juga: Satgas COVID-19 Bogor putar balik 20.112 kendaraan selama 6-16 Mei

Menurut dia, sebanyak 1.946 pengemudi kendaraan yang disuruh balik arah, terdiri dari 898 kendaraan roda dua dan 1.048 kendaraan roda empat.

"Semua kendaraan bermotor yang diputarbalik arah, tidak ada yang diberikan sanksi administratif maupun sanksi teguran, hanya diingatkan agar menggunakan kendaran sesuai tanggal di kalender," katanya.

Baca juga: Kemarin, Bupati Bogor putar balik bus pemudik hingga remisi napi

Menurut dia, di lima lokasi pemeriksaan dan sejumlah lokasi pendukungnya dikawal sekitar 300 personil gabungan tentara dan polisi hingga Dinas Perhubungan Bogor.

Selain berjaga di lima lokasi pemeriksaan, kata dia, ada juga tim patroli keliling di enam wilayah Bogor untuk memantau situasi arus lalu-lintas di Bogor.

Baca juga: Bupati Bogor putar balik bus pemudik bermodus angkut karyawan

Berdasarkan pengamatan di lapangan, arus lalu lintas di Jalan Raya Pajajaran dan Jalan Kapten Muslihat, Bogor, terpantau ramai lancar. "Mungkin karena sebelumnya sudah disosialisasikan sehingga tidak tidak ada penumpukan kendaraan," kata dia.

Wakil Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Bogor ini menegaskan, pelaksanaan ganjil-genap kendaraan bermotor untuk untuk memeriksa kelengkapan dokumen kelengkapan, untuk mengurangi mobilitas warga, guna mencegah penularan Covid-19.

Baca juga: Ganjil-genap di Kota Bogor hari pertama putar balik 5.182 kendaraan

 
Pewarta : Riza Harahap
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021