BMKG: SMS perkiraan gempa magnitudo 8,5 tidak benar

BMKG: SMS perkiraan gempa magnitudo  8,5 tidak benar

Ilustrasi - Seismograf mencatat getaran gempa. ANTARA/Shutterstock/pri.

Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan SMS yang berisi perkiraan gempa bumi berkekuatan M8,5 dan berpotensi tsunami yang tersebar melalui saluran komunikasi SMS BMKG-Kominfo pada Kamis, sekitar pukul 10.36 WIB, dinyatakan tidak benar.

"BMKG menyatakan bahwa informasi tersebut tidak benar, karena telah terjadi kesalahan pada sistem pengiriman informasi gempa bumi dan peringatan dini tsunami melalui kanal SMS," ujar Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Dua gempa bumi guncang Selat Sunda akibat aktivitas sesar lokal

Bambang mengatakan BMKG dan Kominfo telah merespons secara cepat dengan melakukan klarifikasi terhadap sistem pengirim informasi yang salah tersebut, melalui saluran/kanal komunikasi yang sama, SMS BMKG-Kominfo

"Saat ini BMKG bersama Kominfo sedang melakukan penelusuran dan investigasi lebih mendalam terhadap penyebab kesalahan sistem SMS hingga tersebar informasi gempa berpotensi tsunami," kata dia.

Bambang mengimbau masyarakat agar tetap tenang, karena hasil monitoring BMKG saat ini tidak terjadi gempa berkekuatan M8,5 di wilayah Indonesia, sehingga secara institusi BMKG tidak mengeluarkan Peringatan Dini Tsunami.

"Informasi yang tersebar tersebut juga bukan merupakan prediksi gempa yang akan terjadi dalam waktu dekat, karena hingga saat ini belum ada satu pun teknologi di dunia yang mampu memprediksi dengan tepat dan akurat kapan, dimana, dan berapa besar kekuatan gempa akan terjadi," kata dia.

Masyarakat diimbau agar tetap memperbarui informasi BMKG melalui saluran resmi seperti website, saluran komunikasi infobmkg berbasis media sosial, Call Center 196 maupun kantor BMKG terdekat.

Baca juga: Usai gempa, Kemensos bentuk dua kampung siaga bencana di Lumajang

Baca juga: Gubernur Jatim ingin mitigasi bencana dilakukan lebih komprehensif


Sebelumnya beredar informasi SMS blast dari KominfoBMKG yang menginformasikan peringatan dini tsunami di Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Bali, Nusa Tenggara Timur, Jawa Tengah dengan kekuatan magnitudo 8,5 pada 4 Juni 2021 sekitar pukul 10.14 WIB, berlokasi 10,50 LS, 114,80 BT dengan kedalaman 10 kilometer. Namun, hal itu hanya merupakan kesalahan sistem pengiriman yang dinyatakan sebagai tes peringatan dini tsunami.
Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021