Sejumlah hal menarik tentang gerhana bulan total

Sejumlah hal menarik tentang gerhana bulan total

Gerhana bulan total di sebagian wilayah Chile and Argentina terlihat di Las Grutas, Provinsi Rio Negro, Argentina, Senin (14/12/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Chiwi Giambirtone/rwa.

Jakarta (ANTARA) - Gerhana bulan total atau yang lebih dikenal dengan "super blood moon" akan terjadi pada 26 Mei, fase-fasenya akan tampak di sejumlah wilayah di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia.

Fenomena ini kerap disebut dengan super blood moon, itu karena bulan akan berbaris dalam jarak terdekatnya dengan bumi, suatu peristiwa yang oleh beberapa orang disebut supermoon.

“Anda benar-benar bisa melihat tata surya bekerja, dan hukum gravitasi Newton bekerja di depan mata Anda sendiri,” kata Edwin Krupp, direktur Observatorium Griffith di Los Angeles, dikutip dari New York Times, Rabu.

Baca juga: Observatorium Itera amati langsung gerhana bulan total

Baca juga: Super Blood Moon 26 Mei Indonesia, fase gerhana tampak di lokasi ini


Di mana dan kapan gerhana bulan total dapat dilihat?

Fenomena ini akan terlihat terutama dari Australia, Asia Timur, pulau-pulau di Pasifik, dan Amerika Barat. Orang-orang di Pantai Barat Amerika Serikat, dari California Selatan hingga Negara Bagian Washington, dapat melihatnya dimulai sekitar pukul 1.47 pagi waktu Pasifik pada 26 Mei.

Di Indonesia, puncak gerhana terjadi pada pukul 18.18.43 WIB atau 19.43.18 WITA atau 20.43.18 WIT dengan jarak 357.464 kilometer dari bumi.

Pada awalnya bulan hanya akan memasuki bayangan terluar bumi yang disebut penumbra. Setiap perubahan pada permukaan bulan akan menjadi halus pada awalnya, kata Dr. Krupp.

Setelah beberapa jam ke depan, bulan akan bergerak lebih dalam ke dalam bayangan, di mana bulan akan terlihat seolah-olah ada sesuatu yang menggigitnya. Selama fase ini, warnanya akan mulai berubah menjadi kemerahan. Ini akan dimulai sekitar pukul 2.45 pagi waktu Pasifik.

Pada pukul 4.11 pagi waktu Pasifik, bulan akan jatuh sepenuhnya di dalam bayangan payung bagian dalam bumi dan sepenuhnya akan menjadi merah tua yang dalam.

Keunikan orbit bulan menunjukkan bahwa gerhana total ini akan relatif singkat, berlangsung sekitar 14 menit dan berakhir pada 4.25 pagi waktu Pasifik. Beberapa gerhana bulan total berlangsung selama hampir satu jam.

Apa yang terjadi selama gerhana bulan?

Gerhana bulan terjadi ketika planet kita berada di antara matahari dan bulan. "Moonglow" sebenarnya adalah pantulan sinar matahari sehingga permukaan bulan secara bertahap menjadi gelap saat bulan jatuh ke dalam bayangan panjang Bumi.

Terkadang, pergerakan langit bulan menyebabkannya hanya menyentuh sebagian bayangan bumi, menyebabkan gerhana bulan parsial, yang seringkali sulit untuk dilihat. Tapi pada gerhana malam ini bulan akan benar-benar terhalang oleh sebagian besar Bumi.

Selama kejadian seperti itu, sejumlah kecil sinar matahari dilensa di sekitar tepi bumi. Atmosfer bumi menyaring semuanya kecuali panjang gelombang yang lebih panjang dan lebih merah, yang diproyeksikan ke bulan.

Cahaya tembaga -- kombinasi dari semua matahari terbit dan terbenam di dunia -- menciptakan warna merah tua pada bulan selama gerhana total.

“Benar-benar tontonan yang luar biasa,” kata Madhulika Guhathakurta, astrofisikawan di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Md.

Baca juga: LAPAN: Gerhana Bulan Total langka bersamaan Hari Raya Waisak

Mengapa ini juga supermoon?

Orbit bulan bukanlah lingkaran sempurna di sekitar bumi, melainkan elips, jadi terkadang ia akan semakin dekat dan jauh dari planet kita.

Supermoon kali ini seharusnya membuat bulan tampak sekitar tujuh persen lebih besar dan lebih terang dari biasanya, meskipun kebanyakan orang akan kesulitan membedakannya.

Saat bulan berada di dekat cakrawala, ia cenderung tampak sangat besar, ilusi optik terkenal yang sejauh ini tidak dapat dijelaskan secara lengkap.

Beberapa orang mendengar tentang supermoon, menyaksikan efek ini, dan percaya bahwa mereka telah melihat sesuatu yang istimewa. Tapi keduanya tidak berhubungan, kata Dr. Krupp.

Supermoon yang berbaris dengan gerhana bulan bukanlah hal yang aneh. Super blood moon terbaru terjadi pada 21 Januari 2019, dan berikutnya adalah 16 Mei 2022.

Fakta bahwa berita utama berfokus pada pembuatan nama-nama lucu seperti "super flower blood moon" untuk gerhana bulan kali ini "benar-benar merupakan produk era internet, ”kata Dr. Krupp.

Ilmu pengetahuan apa yang terjadi selama gerhana?

Penelitian selama gerhana bulan memiliki silsilah yang panjang. Aristoteles mendemonstrasikan bahwa bumi adalah sebuah bola dengan menunjukkan bahwa ia selalu menghasilkan bayangan bundar di bulan, tidak peduli di permukaan bumi mana gerhana terlihat atau di mana bulan berada di langit. Hanya benda bulat, menurutnya, yang bisa menghasilkan bayangan melingkar dari setiap sudut.

Di zaman modern, NASA telah menggunakan instrumen pada Lunar Reconnaissance Orbiter, pesawat ruang angkasa robotik yang mengelilingi bulan, untuk mengukur suhu permukaan bulan saat melewati bayangan Bumi.

Dengan mengamati seberapa cepat batuan yang berbeda mendingin, para ilmuwan dapat menyimpulkan kepadatannya, kata Dr. Guhathakurta.

Dia senang bahwa orang-orang di seluruh dunia semakin memperhatikan fenomena astronomi seperti gerhana.

“Mereka indah untuk dilihat dan mereka juga mengajari kami sains,” katanya.

Baca juga: Panduan shalat gerhana pada masa pandemi

Baca juga: BMKG ingatkan masyarakat waspada banjir rob di wilayah pesisir

Baca juga: BMKG Banjarnegara lakukan pengamatan gerhana bulan total
Pewarta : Fathur Rochman
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021