Dolar naik tipis karena kehati-hatian pemilu AS, lonjakan kasus virus

Dolar naik tipis karena kehati-hatian pemilu AS, lonjakan kasus virus

Mata uang dolar Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/Sertac Kayar/am.

New York (ANTARA) - Dolar naik tipis ke level tertinggi empat minggu pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), bergerak dalam kisaran sempit, di tengah kegelisahan menjelang pemilihan presiden AS minggu depan dan lonjakan dalam kasus baru virus corona global yang telah memaksa penguncian di beberapa bagian, Eropa.

Greenback membukukan persentase kenaikan mingguan terbesar sejak akhir September, ketika investor meraup dolar di tengah kekhawatiran pemilihan yang diperebutkan dan dampak ekonomi dari penguncian baru di Prancis, Jerman, dan beberapa wilayah Spanyol.

Baca juga: Dolar AS menguat ke level tertinggi, di tengah momentum pelemahan euro

Amerika Serikat mencatat kasus kesembilan juta pada Jumat (30/10/2020), hampir tiga persen dari populasi, dengan hampir 229.000 meninggal sejak wabah pandemi awal tahun ini, menurut penghitungan Reuters dari data yang dilaporkan publik.

Sementara itu, data ekonomi pada Jumat (30/10/2020), yang menunjukkan belanja konsumen AS melebihi perkiraan, berdampak kecil pada pasar mata uang.

Pada perdagangan sore, indeks dolar naik 0,2 persen menjadi 94,035. Dalam sepekan, indeks melonjak 1,4 persen, kinerja mingguan terbaiknya dalam lebih dari sebulan.

"Ini bisa jadi kegelisahan pemilu meskipun kami telah memiliki pemilu di kalender kami untuk waktu yang lama," kata Greg Anderson, kepala global strategi valuta asing di BMO Capital Markets di New York.

"Ini bukan seolah-olah hasil probabilitas telah bergeser sangat banyak minggu ini, tetapi ada kemungkinan bahwa beberapa orang menyimpan posisi kuadrat hingga saat-saat terakhir. Itu telah menarik sedikit euro dan dolar lebih rendah," tambahnya.

Euro turun 0,3 persen menjadi 1,1643 dolar, setelah meluncur ke level terendah empat minggu di 1,1640 dolar. Euro tetap tertekan secara keseluruhan setelah Bank Sentral Eropa pada Kamis (29/10/2020) mengisyaratkan pelonggaran moneter lebih lanjut pada Desember.

Pengukur volatilitas valas untuk euro-dolar dan sebagian besar mata uang utama lainnya meningkat, dengan mata uang tunggal berada lebih dari 10 persen pada Jumat (30/10/2020).

Ranko Berich, kepala analisis pasar, di Monex Europe mengatakan kemenangan kandidat Demokrat Joe Biden atas Presiden Donald Trump dapat meningkatkan prospek pertumbuhan ekonomi makro AS karena manajemen pandemi yang lebih baik, dan "akan sedikit positif untuk dolar terhadap mata uang G10."

Greenback sedikit berubah terhadap yen di 104,66 yen, setelah reli dari palung lima minggu karena diuntungkan dari rebound imbal hasil obligasi AS dan pembelian dolar secara luas.

Sementara, beberapa mata uang komoditas turun lagi pada Jumat (30/10/2020), membatasi apa yang bagi sebagian orang ditetapkan sebagai minggu terburuk mereka sejak keruntuhan COVID-19 pada Maret.

Dengan Brent sudah anjlok 10 persen selama seminggu dan masih merosot, para pedagang tampaknya siap untuk menjual apa pun yang terkait dengan minyak mentah.

Rubel Rusia turun 0,5 persen menjadi mendekati 80 per dolar di jalur penurunan mingguan empat persen. Crown Norwegia stabil di 9,57 per dolar tetapi hanya setelah penurunan mingguan hampir 3,5 persen, sementara dolar Kanada menghadapi minggu terburuk sejak April.

Terhadap yuan China di pasar luar negeri, dolar turun 0,2 persen menjadi 6,6945 yuan.

Baca juga: Minyak jatuh akibat kekhawatiran permintaan, catat rugi bulanan kedua
Baca juga: Emas "rebound", saat reli dolar AS terhenti dan kasus virus meningkat
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020