LPPM Unud dukung penerapan digitalisasi berbasis kearifan lokal

LPPM Unud dukung penerapan digitalisasi berbasis kearifan lokal

Ketua LPPM Unud Prof. I Gde Rai Maya Temaja, dalam kegiatan webinar di Denpasar, Senin. ANTARA/HO-Humas Universitas Udayana. (Antara/Ayu Khania Pranisitha/2020)

Denpasar (ANTARA) - Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Universitas Udayana (LPPM Unud) mendukung adanya penerapan digitalisasi manajemen desa yang komprehensif, berbasis kearifan lokal.
 
"Digitalisasi manajemen desa yang komprehensif dan berbasis kearifan lokal mungkin bukan sesuatu yang mustahil diterapkan sebagai alat agar masyarakat desa memiliki kedaulatan dan mandiri secara ekonomi,” kata Ketua LPPM Unud Prof. I Gde Rai Maya Temaja dalam keterangan pers yang diterima di Denpasar, Selasa.
 
Ia mengatakan bahwa situasi seperti pandemi COVID-19 ini, secara tidak langsung akan mendorong pemerintahan maupun institusi menyesuaikan diri dan mulai memanfaatkan fasilitas digital. Teknologi digital hanya dapat dimanfaatkan apabila ada peran serta sumber daya di dalamnya.

Baca juga: "Kampung Tangguh" untuk menangkal COVID-19 dengan kearifan lokal
 
Menurutnya, pemanfaatan teknologi digital memicu penciptaan model bisnis baru dan aliran pendapatan. Salah satunya seperti artificial intelligence (kecerdasan buatan), cloud computing, dan internet of things mulai bermunculan akibat transformasi digitalisasi.
 
“Situasi ini berubah pada menitikberatkan pada pemanfaatan teknologi digital, maka transformasi digital merupakan sebuah fenomena yang tidak dapat dihindari. Siap atau tidak kita harus menyongsong transformasi digital dengan baik agar dapat bertahan dan bersaing,”jelas Prof. Rai.
 
Penerapan digitalisasi dalam dunia pendidikan juga akan semakin sering dimanfaatkan karena mulai terbatasnya pertemuan tatap muka selama pandemi COVID-19. Sehingga membuat pemanfaatan teknologi informasi digital makin tinggi.
 
Ia mengatakan dengan pemanfaatan teknologi informasi digital, ruang interaksi, aktivitas ekonomi dan sosial, dapat membantu sistem pendidikan dapat terus berjalan. "Bahwa transformasi digital bukan lagi pilihan, namun menjadi keharusan dalam menunjang kehidupan sehari-hari," ucapnya.
Pewarta : Ayu Khania Pranishita
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020