Indonesia sediakan vaksin COVID-19 jangka pendek hingga panjang

Indonesia sediakan vaksin COVID-19 jangka pendek hingga panjang

Erick Thohir: Nanti ada vaksin COVID gratis, mulai awal 2021

Jakarta (ANTARA) - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Indonesia Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro mengatakan pemerintah berupaya menyediakan vaksin COVID-19 untuk jangka pendek, menengah hingga panjang.

Untuk memenuhi kebutuhan vaksin COVID-19, saat ini Pemerintah Indonesia menempuh dua skema secara paralel yakni skema pertama melalui kerja sama dengan pihak luar negeri khususnya untuk kebutuhan vaksin jangka pendek dan skema kedua berupa vaksin Merah Putih yang dikembangkan secara mandiri untuk jangka menengah dan panjang.

"Untuk kebutuhan vaksin COVID-19 pemerintah menjalankan dua 'track' paralel yaitu kerja sama dengan luar negeri khususnya untuk jangka pendek yang karena juga memperhatikan faktor kecepatan dari pengembangan vaksin itu sendiri," kata Menristek Bambang dalam konferensi pers virtual Forum Merdeka Barat 9 tentang Pengembangan Vaksin, Terapi dan Inovasi COVID-19 di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Kemandirian vaksin wujud kesiapsiagaan hadapi pandemi, sebut Bio Farma

"Yang kedua dengan jalur vaksin Merah Putih terutama untuk jangka menengah dan jangka panjang," lanjut Bambang.

Bambang menuturkan vaksin perlu disediakan untuk jangka menengah dan panjang karena ada kemungkinan bahwa pada vaksinasi awal perlu pemberian dosis sebanyak dua kali per orang, sehingga kebutuhan vaksin akan banyak.

Oleh karenanya pemerintah berupaya agar vaksin Merah Putih bisa memenuhi keperluan vaksin untuk jangka menengah dan panjang.

Baca juga: Kemarin, vaksin gratis COVID-19 hingga ketetapan cuti bersama Oktober

Baca juga: Menristek berharap vaksin Merah Putih isi kebutuhan jangka panjang


Ada kemungkinan juga bahwa vaksin COVID-19 yang dihasilkan nanti dari manapun sumbernya mungkin tidak bisa menjaga daya tahan terhadap COVID-19 seumur hidup yang tidak perlu ada revaksinasi atau semacam 'booster" di kemudian hari, mungkin bisa dalam waktu setahun, dua tahun atau lebih.

"Artinya kita tetap harus punya kemampuan untuk selalu menghadirkan atau menyediakan vaksin COVID-19 khususnya yang dibuat di dalam negeri," ujarnya.

Baca juga: Vaksin diberikan bagi kelompok berisiko tinggi tertular COVID-19

Penanganan pandemi COVID-19 menjadi salah satu perhatian besar dalam masa pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'aruf Amin, yang tepat berusia setahun pada Selasa 20 Oktober 2020, terhitung sejak keduanya dilantik di Gedung Parlemen pada 20 Oktober 2019.

Dalam masa pandemi COVID-19, kebangkitan inovasi terjadi dengan melahirkan berbagai produk riset dan inovasi untuk mengatasi pandemi antara lain tes cepat, PCR test kit, laboratorium mobile BSL-2, ventilator, terapi plasma konvalesen hingga imunomodulator.

Baca juga: Pakar: Setelah divaksin masyarakat tetap jaga protokol kesehatan

Baca juga: Yogyakarta ingatkan perkantoran rutin evaluasi protokol kesehatan

 
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020