Total ada 48 positif COVID-19 di Lapas Perempuan Pekanbaru

Total ada 48 positif COVID-19 di Lapas Perempuan Pekanbaru

Kepala Kanwil Kementerian Hukum dan HAM Riau, Ibnu Chuldun mengenakan alat pelindung diri lengkap saat meninjau Lapas Perempuan Kelas IIA Pekanbaru yang menjadi klaster penularan COVID-19, di Kota Pekanbaru, Jumat (9/10/2020). (ANTARA/HO-Humas Kemenkum HAM Riau)

Pekanbaru (ANTARA) - Kanwil Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Riau menyatakan total ada 48 orang yang terkonfirmasi positif COVID-19 di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Perempuan Kelas IIA Pekanbaru, mayoritas adalah warga binaan atau narapidana.

Hal ini diungkapkan setelah Kepala Kanwil Kementerian Hukum dan HAM Riau, Ibnu Chuldun, melakukan peninjauan ke Lapas Perempuan Pekanbaru, Jumat. Hingga 9 Oktober 2020, secara keseluruhan ada 318 warga binaan dan 63 pegawai Lapas yang sudah menjalani uji usap (swab), baik yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Provinsi Riau maupun secara mandiri oleh pihak Lapas Perempuan.

Baca juga: Ketua DPRD Kabupaten Bogor segera jalani tes usap ke tiga

Hasilnya, sebanyak 44 warga binaan pemasyarakatan (WBP) dan empat petugas Lapas terkonfirmasi positif COVID-19. “Seluruh WBP yang terkonfirmasi positif COVID-19 telah dipisahkan dan ditempatkan pada kamar isolasi. Begitu juga terhadap petugas lapas yang positif telah diperintahkan untuk melaksanakan isolasi mandiri di rumah.” kata Ibnu Chuldun dalam pernyataan pers yang diterima ANTARA di Pekanbaru, Jumat petang.

Ibnu Chuldun meninjau fasilitas tersebut untuk mencegah semakin merebaknya pandemi COVID-19 di lapas/rutan di lingkungan Kanwil Kemenkumham Riau. Ia melakukan kunjungan bersama Kepala Divisi Pemasyarakatan, Maulidi Hilal, dan didampingi oleh Kepala Lapas Perempuan Pekanbaru, Desi Andriyani.

Kakanwil bersama Kadivpas yang didampingi tampak menggunakan Alat pelindung Diri (APD) lengkap, agar menghindari tertularnya dari wabah COVID-19. Peninjauan kondisi Lapas Perempuan Pekanbaru dimulai dari area layanan dapur, ruangan klinik, blok hunian, dan kemudian ruang isolasi bagi WBP positif COVID-19.

Dalam kunjungannya ini, Kakanwil memberikan semangat dan motivasi kepada seluruh petugas dan WBP agar sama-sama berjuang dan bekerjasama dalam mencegah semakin menyebarnya Virus Corona di Lapas Perempuan Pekanbaru. Ibnu menghimbau untuk senantiasa menjaga kesehatan diri dan disiplin menerapkan protokol kesehatan pencegahan dan pengendalian COVID-19.

Baca juga: Kasus COVID Lampung bertambah 16 total jadi 1.105

“Ayo kita displin terapkan Gerakan 5M, yaitu Menggunakan masker, Mencuci tangan dengan sabun, Menjaga jarak dan jangan berkerumun, Menjaga imunitas diri, serta Memanjatkan doa agar terhindar dari segala penyakit,” ujar Ibnu Chuldun.

Selanjutnya, Kakanwil memerintahkan Kepala Lapas Perempuan Pekanbaru untuk selalu berkoordinasi dan berkomunikasi dengan instansi terkait penanggulangan COVID-19, yaitu Puskesmas Sapta Taruna dan Dinas Kesehatan Provinsi Riau.

Selain itu, Kakanwil juga mengajak seluruh petugas dan WBP untuk tidak panik dan bersabar dalam menghadapi wabah ini demi menjaga kondusivitas Lapas Perempuan Pekanbaru agar tetap aman, tertib, dan terkendali.

Baca juga: Dua pasien COVID-19 di Jambi meninggal dunia dan positif tambah 45
Baca juga: Aceh masih rawat 2.012 pasien positif COVID-19
Baca juga: Kasus positif COVID-19 bertambah 4.094, sembuh bertambah 3.607

Pewarta : FB Anggoro
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020