Polisi: Pria bawa ular piton minta proyek jadi tersangka

Polisi: Pria bawa ular piton minta proyek jadi tersangka

Ilustrasi tahanan polisi untuk kasus kriminal. FOTO ANTARA/Jefri Aries/aa.

Bandung (ANTARA) -
Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Cimahi menetapkan seorang pria berinisial JH yang membawa ular piton ke Kantor Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Bandung Barat untuk meminta jatah proyek jadi tersangka.
 
Kepala Satreskrim Polres Cimahi, AKP Yohannes Redhoi Sigiro mengatakan tersangka JH dijerat dengan pasal pengancaman. Pasalnya, pelaku membawa ular piton dalam ukuran besar.
 
"Udah jadi tersangka. Jadi dia membawa ular diduga meminta proyek kepada Kadis PUPR," kata Yohannes saat dihubungi di Bandung, Selasa.

Baca juga: Dalam semalam, Damkar evakuasi dua ekor ular piton tiga meter
Baca juga: 30 ular piton temuan warga Sampit dilepasliarkan di Lamandau


Namun, aksi itu tak berlangsung lama sebab Satpol PP Pemkab Bandung Barat segera mendatangi lokasi untuk menertibkan ulah pelaku.
 
"Dia mengejar Pak Kadis, terus masuk ke ruangan sambil bawa ular. Setelah selesai Pak Kadis langsung keluar terus salat. Setelah itu pergi lagi ke agenda dinas," kata dia.
 
Sebelumnya, video aksi pelaku itu beredar di media sosial berdurasi sekitar satu menit. Nampak pelaku berkepala plontos itu menggebrak meja di hadapan Kadis PUPR Pemkab Bandung Barat, Anugrah, karena belum mendapatkan proyek selama dua tahun.

Baca juga: Satu hektar ladang tempat penanaman ganja di Bandung diungkap polisi
Baca juga: Polres Cimahi tangkap biduanita pengedar narkoba jaringan LP
Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020