Pengawasan PSBB di Jakarta utamakan satgas dan komunitas

Pengawasan PSBB di Jakarta utamakan satgas dan komunitas

Sejumlah petugas gabungan melakukan pemantauan kegiatan para pekerja saat giat Monitoring dan Evaluasi (Monev) PSBB di salah satu unit usaha di kawasan Pergudangan Central Cakung, Jakarta, Selasa (15/9/2020). Kegiatan itu bertujuan untuk memantau penerapan protokol kesehatan yang berlaku di kawasan tersebut selama PSBB total DKI Jakarta. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/hp.

Jakarta (ANTARA) - Polda Metro Jaya bersama TNI dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengutamakan satuan tugas skala kecil dan komunitas untuk pengawasan protokol kesehatan selama  Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

"Ada satgas di Polda. Kemudian ada satgas di masing-masing Polres dengan tim unit kecil lengkap, kemudian sampai ke Polsek, tiga pilar itu, camat dengan Satpol PP. Kemudian Koramil maupun dari Kapolsek. Ini yang bergerak masif," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Polisi Yusri Yunus di Mako Polda Metro Jaya, Selasa.

Satgas tersebut kemudian bergerak dan memetakan daerah yang rawan menjadi klaster baru dan kemudian bergerak untuk mengawasi dan melakukan penindakan di daerah rawan tersebut.

"Caranya dengan memetakan dulu mana yang jadi klaster-klaster yang bisa dijadikan skala prioritas untuk kita lakukan penindakan secara persuasif dan humanis," ujarnya.

Selain itu, Polda Metro Jaya dan Kodam Jaya juga berinovasi dengan membentuk pengawas protokol kesehatan berbasis komunitas.

Baca juga: Sebanyak 221 pelanggar ditindak di hari pertama PSBB
Baca juga: 12 petugas awasi protokol kesehatan di UMKM binaan di Jakarta Utara


Pengawas ini beranggotakan masyarakat dari komunitas setempat untuk mengawasi kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan yang dalam menjalankan tugasnya tetap dalam pengawasan TNI-Polri dan Pemerintah Daerah Provinsi DKI Jakarta.

"Kemarin kita lakukan di Pasar Tanah Aban Blok A, B, C, ada orang di Blok A yang dituakan, tokoh masyarakat, orang-orang yang memang disegani di situ, kemudian pengurus dari pasar tersebut," katanya.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan resmi mencabut PSBB Transisi dan memberlakukan kembali PSBB.

Alasan Anies mengambil keputusan tersebut bagi Jakarta karena tiga indikator. Yaitu tingkat kematian, ketersediaan tempat tidur isolasi dan ICU khusus COVID-19 dan tingkat kasus positif di Jakarta.
Pewarta : Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020