Bacabup Tuban Setiajit resmi kader PDIP usai dapat KTA

Bacabup Tuban Setiajit resmi kader PDIP usai dapat KTA

Bakal Calon Bupati Tuban Setiajit menunjukkan KTA sebagai kader PDI Perjuangan di Surabaya, Senin (07/09/2020). (ANTARA/Fiqih Arfani)

Surabaya (ANTARA) - Bakal Calon Bupati Tuban Setiajit resmi tercatat sebagai kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan setelah mengurus dan mendapatkan kartu tanda anggota (KTA).

"Iya benar, setelah memiliki KTA berarti saya kader PDI Perjuangan," ujarnya di Kantor DPD PDI Perjuangan Jatim di Surabaya, Senin.

Pada Pilkada Tuban, Setiajit berpasangan dengan RM Armaya Mangkunegara yang diusung koalisi PDI Perjuangan, Partai Gerindra, PAN, PBB dan PPP.

Baca juga: Pertarungan orang baru rasa lama Pilkada Tuban 2020

Baca juga: 41 bakal paslon ikut di 19 Pilkada serentak di Jatim


Sebelum ikut Pilkada, statusnya adalah aparatur sipil negara (ASN) menjabat Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

"Karena ikut Pilkada maka saya mengundurkan diri dan sudah mengajukan pensiun dini. Sekarang saya adalah kader PDI Perjuangan dan siap kerja keras memenangkan Pilkada Tuban," ucapnya.

Pada kesempatan tersebut, KTA diserahkan oleh Sekretaris DPD PDI Perjuangan Jatim Sri Untari Bisowarno dan disaksikan sejumlah pengurus partai tingkat provinsi.

Menurut Sri Untari, dengan sudah keluarnya KTA maka Setiajit sudah resmi menjadi bagian dari PDI Perjuangan.

"Dulu beliau adalah ASN, lalu mundur dan sekarang kader PDI Perjuangan. Seragam-nya sudah merah," kata Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Jatim tersebut.

Pada Pilkada Tuban 9 Desember 2020, selain Setiajit-RM Armaya Mangkunegara, juga diikuti dua pasangan bakal calon lainnya. Masing-masing Aditya Halindra Faridzky-Riyadi yang diusung koalisi Partai Golkar, PKS dan Partai Demokrat serta pasangan Khozanah Hidayati-Muhammad Anwar diusung PKB.

Baca juga: Keponakan SBY mendaftar di Pilkada Pacitan

Baca juga: Dua tokoh pesantren berebut dukungan massa di Pilkada Sumenep
Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020