Rupiah ditutup melemah seiring kekhawatiran hubungan AS-China

Rupiah ditutup melemah seiring kekhawatiran hubungan AS-China

Ilustrasi. Pegawai bank menunjukkan mata uang rupiah dan dolar AS di Jakarta. (ANTARA FOTO/Rosa Panggabean/pri.)

Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis sore ditutup melemah seiring kekhawatiran memburuknya hubungan Amerika Serikat-China

Rupiah ditutup melemah 35 poin atau 0,24 persen menjadi Rp14.585 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.550 per dolar AS.

"Tadi di pasar berkembang kembali adanya kekhawatiran ketegangan hubungan AS-China," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Kamis.

Dari dalam negeri, lanjut Ariston, data PDB Indonesia kuartal II 2020 Indonesia yang di bawah perkiraan, juga mempengaruhi penilaian pedagang (trader) terhadap rupiah.

Pagi tadi rupiah sempat menguat. Data perubahan jumlah orang yang dipekerjakan di luar sektor pertanian dan pemerintahan di AS yang disurvei oleh perusahaan swasta AS, Automatic Data Processing Inc, dilaporkan mengalami kenaikan.

Namun, angkanya mencapai 167 ribu orang, jauh di bawah ekspektasi pasar 1,2 juta orang. Hal itu memberikan sentimen negatif ke dolar AS.

Selain itu, pembahasan stimulus fiskal AS senilai 1 triliun dolar AS juga menjadi sentimen positif untuk nilai tukar negara pasar berkembang.

Rupiah pada pagi hari dibuka menguat di posisi Rp14.478 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp14.465 per dolar AS hingga Rp14.605 per dolar AS.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Kamis menunjukkan, rupiah menguat menjadi Rp14.587 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.623 per dolar AS.

Baca juga: Rupiah berpeluang lanjutkan penguatan, ditopang pelemahan dolar
Baca juga: Rupiah Kamis pagi menguat 80 poin terhadap dolar AS
Pewarta : Citro Atmoko
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020