Emas turun lagi 4,5 dolar, tertekan dolar AS yang lebih kuat

Emas turun lagi 4,5 dolar, tertekan dolar AS yang lebih kuat

Dokumentasi - Batangan emas 24 karat terlihat di fasilitas West Point Mint Amerika Serikat di West Point, New York, Rabu (5/6/2013). ANTARA/REUTERS/Shannon Stapleton/am.

Chicago (ANTARA) - Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange jatuh lagi untuk hari kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), tertekan dolar AS yang menguat untuk hari kedua berturut-turut.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus, turun 4,5 dolar AS atau 0,25 persen, menjadi ditutup pada 1.770,6 dolar AS per ounce.

Emas berjangka juga merosot 6,9 dolar AS atau 0,39 persen menjadi 1.775,10 dolar AS per ounce pada perdagangan Rabu (24/6/2020), setelah melonjak 15,60 dolar AS atau 0,88 persen menjadi 1.782,00 dolar AS pada Selasa (23/6/2020).

Sebelumnya, emas berjangka juga menguat 13,40 dolar AS atau 0,76 persen menjadi 1.766,40 dolar AS pada Senin (22/6/2020) dan melonjak 21,9 dolar AS atau 1,27 persen menjadi 1.753,00 dolar AS akhir pekan lalu.

Baca juga: Emas turun karena ambil untung dipicu kenaikan kasus corona global

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,29 persen menjadi 97,4380, membuat logam mulia menjadi lebih mahal bagi para pemegang mata uang lainnya.

Emas berada di bawah tekanan tambahan karena laporan yang dirilis oleh Departemen Perdagangan AS pada Kamis (25/6/2020) menunjukkan pesanan barang tahan lama meningkat 15,8 persen pada Mei, lebih baik dari yang diperkirakan mengingat wabah COVID-19 yang sedang berlangsung.

Penurunan emas sedikit tertahan karena laporan yang dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja AS pada Kamis (25/6/2020) menyatakan klaim pengangguran awal sebesar 1,48 juta, lebih buruk dari yang diperkirakan.

Dikutip dari Xinhua, para analis pasar mengaitkan angka itu dengan kenaikan kasus baru COVID-19, karena data menunjukkan gelombang pertama belum berakhir.

Kasus COVID-19 di banyak negara bagian AS termasuk California, Florida, dan Texas telah meningkat dalam beberapa hari terakhir.

"Jatuhnya harga emas masih dilihat oleh investor sebagai peluang pembelian," kata Commerzbank dalam sebuah catatan, menambahkan, "karena itu kami menganggap kelemahan terbaru dalam harga emas sebagai sementara dan membayangkan tertinggi baru dalam waktu dekat."

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli naik 22,5 sen atau 1,27 persen, menjadi ditutup pada 17,895 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli turun 1,9 dolar AS atau 0,24 persen, menjadi ditutup pada 802,7 dolar AS per ounce.

Baca juga: Emas raih kenaikan hari ketiga beruntun, ditopang pelemahan dolar AS
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020