Menko PMK percepat tes PCR COVID-19

Menko PMK percepat tes PCR COVID-19

Menko PMK Muhadjir Effendy. ANTARA/HO-Kemenko PMK/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy berkoordinasi dengan lembaga/kementerian terkait untuk mempercepat tes cepat COVID-19 metode polymerase chain reaction (PCR).

Muhadjir dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Sabtu, mengaku optimistis target Presiden Joko Widodo agar pengujian spesimen bisa mencapai 10 ribu per hari dapat terwujud. Bahkan untuk saat ini yang perlu disiapkan adalah untuk mencapai target 30 ribu per hari.

"Kalau kita lihat untuk mencapai 20 ribu tidak begitu sulit. Karena per 6 Mei itu sudah tercatat 13.333 tes yang bisa dilakukan. Sehingga ini saya kira bukan hal mustahil. Malah seharusnya kita bisa memikirkan bagaimana mencapai target 30 ribu," kata dia saat memberikan arahan dalam rapat koordinasi secara virtual, Sabtu.

Dia mengatakan percepatan pengujian spesimen akan sukses dengan adanya relawan. Maka dia menekankan agar Kemendikbud, Kemenkes dan Kemenristek untuk bisa menggerakkan secara masif perekrutan relawan khususnya untuk tingkat magister S-2 dibidang kesehatan masyarakat, keperawatan dan mikrobiologi molekurel.

Baca juga: Pemerintah rekrut relawan secara masif untuk dorong pelacakan COVID-19

Baca juga: 50.735 lokasi di Surabaya disemprot cairan disinfektan


"Kalau ini bisa dilakukan saya optimis," katanya.

Muhadjir mengatakan Kemenko PMK juga mengkoordinasikan kementerian dan lembaga agar proses pelacakan diperbanyak agar kasus COVID-19 dapat dilacak penyebarannya secara cepat.

Dia juga meminta agar tim peneliti vaksin COVID-19 yang dibidangi oleh Kemenristek/BRIN terus dimotivasi dan didukung proses kerjanya agar bisa menghasilkan vaksin secara cepat demi kemandirian bangsa.

"Kalau kita bisa memotivasi mereka, mereka bisa bekerja dengan semangat dan syukur-syukur kalau kita bisa lebih duluan menemukan vaksin. Kalau kita gagal mempercepat penemuan vaksin pasar itu akan dijarah produsen luar negeri. Dan ini sangat bagus kalau kita hindari ruang itu," katanya.*

Baca juga: Menko PMK perkirakan sekolah akan dibuka pada awal tahun 2021

Baca juga: Menko PMK inginkan kampung tangguh jadi percontohan nasional
Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020