Tara Basro dan fotonya

Tara Basro dan fotonya

Aktris Tara Basro berpose saat menghadiri acara Pengumuman Nominasi Festival Film Indonesia 2019 di Jakarta, Selasa (12/11/2019). FFI yang merupakan ajang penganugerahan Piala Citra tersebut, puncaknya akan digelar pada 12 Desember di Opus Ballroom, The Tribrata, Jakarta Selatan. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/pd. (ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJA)

Jakarta (ANTARA) - Aktris Tara Basro kemarin menjadi perbincangan hangat di media sosial, bahkan namanya sempat menjadi tagar dan trending di Twitter berkat unggahan foto yang memperlihatkan dirinya sedang duduk tanpa busana.

Foto disertai tulisan "Worthy of love (layak dicintai)." Tara Basro juga menambahkan keterangan: "Coba percaya sama diri sendiri."

Aktris 29 tahun itu kini sudah menghapus unggahannya, pasalnya Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kemkominfo) menyoroti unggahan tersebut. Kominfo, lewat pelaksana tugas Kepala Biro Humas Kominfo, Ferdinandus Setu menyebut Tara melanggar Pasal 27 ayat 1 UU ITE.

Adapun bunyi pasal itu adalah setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan yang melanggar kesusilaan.

Alasan unggahan

Direktur Eksekutif lembaga nirlaba Southeast Asia Freedom of Expression Network (SAFEnet) Damar Juniarto menjelaskan secara rinci mengapa aktris film "Perempuan Tanah Jahanam" itu mengunggah foto semacam itu.

Damar yang menghubungi Tara Basro secara langsung menjelaskan bahwa Tara sengaja mengunggah foto dengan tulisan seperti itu dalam konteks untuk para perempuan agar lebih mencintai diri sendiri apa adanya.

"Jadi memang awalnya aku mumet banget lihat di mana-mana foto di social media polished banget.. Orang-orang berlomba-lomba mengejar kesempurnaan," Kata aktris terbaik dalam Festival Film Indonesia 2015 itu melalui sebuah catatan yang diunggah Damar dalam akun Twitter dia.

Baca juga: Tara Basro berbagi cerita seru syuting di Nepal

Baca juga: Antusiasme Tara Basro dan Marissa Anita berakting "Gundala"


Tara Basro yang bernama asli Andi Mutiara Pertiwi Basro lantas melihat sebuah iklan produk pemutih yang membuat selulit sang pengguna terlihat seperti motif kulit macan.

Menurut Tara hal itu sudah sangat keterlaluan. Dan dia mencoba mengetuk hati para pengikutnya di media sosial agar lebih cinta pada diri sendiri dan tidak terjerumus pada iming-iming mengubah penampilan dengan risiko yang membahayakan kesehatan.

Namun sayangnya, banyak yang tak percaya dengan Tara saat dia mempromosikan cinta pada diri sendiri karena pada dasarnya Tara Basro sudah memiliki hak istimewa sebagai seorang aktris film dan memang dia berparas cantik dan berpostur tubuh menarik.

"Nah aku pikir yaudah aku pengin post foto bener-bener the real me, yang nunjukin semua bagian-bagian yang potensi insecurities, contohnya celulites, big thighs, big arms, lemak, stretch marks dan lain-lain. Biar orang liat kalau kita itu semua sama," kata dia.

Tara ingin mengingatkan agar orang-orang berhenti melihat hal jelek dari diri sendiri dan lebih fokus pada hal baik dan lebih banyak bersyukur atas apa yang sudah dimiliki.

"Make the best of it dari pada fokus dengan apa yang tidak kita miliki. Setelah perjalanan yang panjang gue bisa bilang kalau gue cinta sama tubuh gue dan gue bangga akan itu. Let yourself bloom," kata dia di akun Instagram beberapa waktu lalu melengkapi foto hitam putih dirinya sedang duduk tersenyum lebar memperlihatkan lipatan bagian perut.

Baca juga: Tara Basro ogah sendirian di lokasi syuting "Perempuan Tanah Jahanam"

Baca juga: Oesman Sapta puji akting BCL dan Tara Basro


Konteks

Damar Juniarto mengatakan Kominfo seharusnya lebih melihat konteks sebuah unggahan sebelum memvonis melanggar UU ITE.

"Konteks tindakan Tara adalah mengedukasi publik, bukan untuk sebarkan pornografi. Dalam postingan itu, tidak ada yang menjual badan untuk memenuhi nafsu birahi laki-laki sehingga terkesan sekali Kemkominfo terburu-buru menilai," kata dia dalam utas cuitan dia pada Rabu (4/3).

Damar juga menyayangkan pernyataan Kominfo disampaikan ke publik sebelum mengonfirmasi ke Tara Basro.

"Dan ini patut disayangkan karena disampaikan ke publik dari pada meminta penjelasan @TaraBasro lebih dulu. Tabayyun lah," kata dia.

Meski demikian, kepada ANTARA, Kepala Biro Humas Kominfo Ferdinandus Setu mengatakan bahwa kementerian memahami maksud sang aktris membagikan foto tersebut untuk mencintai diri sendiri.

"Tapi, unggahan yang sudah dihapus tersebut memenuhi unsur pelanggaran UU ITE terutama pasal 27 ayat 1 tentang kesusilaan."

Baca juga: Tara Basro tak sembunyikan lemak, "gue cinta sama tubuh gue"

Baca juga: Digantung terbalik, pembuluh darah Tara Basro pecah


Meski demikian banyak orang menganggap unggahan Tara Basro hendaknya tidak semata-mata dilihat dari tampilan foto saja tapi dipahami makna di baliknya.

Sutradara Joko Anwar mengatakan yang paling penting dari kasus itu adalah pesan yang disampaikan Tara bahwa dia nyaman dengan dirinya dan itu menginspirasi banyak orang.

"Dia nyaman dengan dirinya sendiri dan itu penting, agar menginspirasi orang supaya nyaman dengan dirinya sendiri," ujar Joko di Jakarta, Rabu (4/3).

Joko mengatakan semua orang spesial dan tak perlu mengubah apapun untuk mengikuti standar cantik orang lain.

"Karena everybody is special. Dan itu benar, itu aku terapkan banget. Everybody special, everybody is beautiful. Apapun bentuk badan, raut muka, kulit, dan semuanya. Dengan langkahnya itu, saya mengagumi Tara dengan cara dia memandang hidup dan dirinya," kata dia.

Joko Anwar dan Tara Basro pernah bekerja sama di sejumlah film seperti "Perempuan Tanah Jahanam" dan "A Copy of My Mind."

Menurut dia, Tara adalah seorang aktris yang cerdas. Joko bahkan mengungkapkan bahwa Tara berhasil mengalahkan 20 orang lain yang ikut casting dalam film bergenre horor "Perempuan Tanah Jahanam".

"Jadi dia punya skill yang merupakan suatu teknikal ya yang bisa dikeluarkan karena memang sudah dipelajari. Tapi secara bakat dia memang berbakat sebagai pemain film, yang bisa memberikan segala sesuatu yang ketika di take 'oh wow that’s good' gitu," ujar Joko.

Tara Basro tak menyerah, meski dia sudah menghapus unggahan foto di Twitter yang dianggap melanggar UU ITE, dia tetap menyerukan soal mencintai diri sendiri dengan mengajak para pengikutnya di Instagram untuk menyebutnya dalam unggahan foto dengan tulisan "Worthy of Love". Dia ingin para pengikutnya mengenali kekuatan diri mereka dan keindahannya.

Baca juga: Foto Tara Basro ramai diperbincangkan, Joko Anwar angkat bicara

Baca juga: Foto Tara Basro disebut langgar UU ITE, Kominfo: Bukan "di-take down"

Baca juga: Pernah ditolak main film, Tara Basro merasa tak cantik
Pewarta : Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020