PMI Kota Tangerang periksa kesehatan korban banjir di pengungsian

PMI Kota Tangerang periksa kesehatan korban banjir di pengungsian

Petugas kesehatan Puskesmas Periuk dan PMI Kota Tangerang saat melakukan pemeriksaan kesehatan kepada korban banjir di pengungsian yang berada di Masjid Al-Jihad, Kecamatan Periuk, Kota Tangerang, Banten. (Antara/HO/PMI Kota Tangerang)

Tangerang, Banten (ANTARA) - PMI Kota Tangerang, Banten yang bekerjasama dengan Puskesmas Periuk melakukan pemeriksaan kesehatan kepada korban banjir yang mendiami pengungsian di Masjid Al-Jihad, Kecamatan Periuk pada Jumat (28/2).

"Pemeriksaan kesehatan ini bertujuan untuk mengetahui kondisi fisik korban banjir, karena banyak dari mereka yang merasakan pusing dan gatal-gatal," kata Kepala Biro Humas PMI Kota Tangerang Ade Kurniawan melalui sambungan telepon, Jumat.

Baca juga: PMI Jaksel salurkan 2.000 nasi kotak untuk warga terdampak banjir

Menurutnya, pemeriksaan ini untuk mengantisipasi adanya pengungsi yang kondisi kesehatannya buruk dan membutuhkan rujukan ke rumah sakit.

Dari hasil pemeriksaan, mayoritas pengungsi mengalami gatal-gatal dan pusing ini dikarenakan kondisi pengungsian yang serba terbatas.

Baca juga: PMI Jaksel catat lima kecamatan terdampak genangan Selasa pagi

Untuk warga yang hanya mengalami gangguan kesehatan ringan, pihaknya memberikan obat-obatan dan vitamin agar daya tahan tubuh mereka tetap terjaga dan sakitnya tidak menjadi parah.

Selain pemeriksaan kesehatan, relawan lembaga kemanusiaan terbesar di Indonesia ini juga menghibur anak-anak yang berada di pos pengungsian, seperti mengajak bermain, bercerita hingga mengajarkan mengaji agar mereka minimalnya bisa melupakan traumanya akibat rumahnya terendam banjir.

Baca juga: Sejumlah wilayah Jakarta Selatan tergenang air

Sementara, Relawan PMI Kota Tangerang Khusnul khotimah menambahkan pelayanan pendamping dinilai cukup efektif untuk mengembalikan senyum anak-anak korban banjir ini, karena selama dipengungsian pastinya merasakan jenuh dan aktivitasnya terbatas.

"Sedih dan tidak betah tergambar pada anak-anak yang terdampak banjir yang menggenangi rumahnya sejak awal Februari 2020, tapi dengan memberikan pendampingan, anak-anak sudah mulai kembali ceria," tambahnya.

Pelayanan pendamping Psykososial Support Program (PSP) yang diberikan kepada anak yang tinggal di pengungsian rutin dilakukan pihaknya.

Melalui Interaksi seperti ini yang juga disisipkan sosialisasi perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) mereka bisa kembali semangat dan tetap menjaga kebersihan agar tidak mudah terserang penyakit.
Pewarta : Aditia Aulia Rohman
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020