RAPP bantah harimau sumatera liar muncul di dalam lingkungan kompleks

RAPP bantah harimau sumatera liar muncul di dalam lingkungan kompleks

Harimau Sumatera. (FOTO ANTARA)

Pekanbaru (ANTARA) - Manajemen PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) membantah informasi yang beredar di media sosial yang menyebutkan seekor harimau sumatera liar kedapatan berkeliaran di dalam kompleks dan lokasi karyawan sedang bekerja di Kabupaten Pelalawan, Riau.

Manajer Komunikasi RAPP, Budhi Firmansyah di Pekanbaru, Kamis, mengatakan pihaknya menanggapi serius pesan berantai yang tersebar itu dan mengontak tim Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau.

"Tim BBKSDA, Security dan tim dari Environment Department RAPP telah melakukan penelusuran dan penyisiran di area yang disebutkan dalam pesan berantai tersebut, namun tidak ditemukan tanda-tanda seperti jejak kaki dan tidak ada saksi yang melihat langsung seperti isu yang beredar sebelumnya," kata Budhi.

Baca juga: BBKSDA Riau pastikan video dan foto konflik harimau mayoritas hoaks
Baca juga: Gakkum LHK dan Polri bekuk pelaku perburuan harimau sumatera di Riau


Ia menjekaskan, informasi ini muncul setelah ditemukannya bekas tapak kaki harimau yang melintasi jalan menuju areal instalasi water intake RAPP oleh petugas patroli keamanan, yang berjarak sekitar enam kilometer dari komplek perumahan dan perkantoran perusahaan pada Minggu (15/12).

Penemuan jejak tapak kaki tersebut telah dilaporkan kepada BBKSDA Riau, yang langsung turun ke lapangan memeriksa bekas tapak kaki yang ditemukan tersebut dan membenarkan bahwa tapak kaki tersebut merupakan tapak kaki harimau sumatera (Panthera maximus sumatrae.

Kemudian tim BBKSDA bersama tim Environment dan security perusahaan melakukan penyisiran dan pengamatan menggunakan drone hingga radius beberapa kilometer dari lokasi di sekitar penemuan bekas tapak kaki tersebut, namun tidak dapat menemukan keberadaan harimau tersebut.

Baca juga: Lima pemburu harimau sumatera di Riau ditangkap
Baca juga: BBKSDA Riau pasang kamera di TN Zamrud untuk identifikasi harimau


Untuk berjaga dari hal yang tidak diinginkan, lanjutnya, perusahaan telah memasang beberapa titik kamera tersembunyi (camera trap) yang mampu memotret pergerakan hewan atau binatang yang melintas. Tim keamanan juga meningkatkan patroli keamanan dan menambah personel yang melakukan patroli disekeliling batas wilayah perusahaan yang berbatasan dengan hutan, kebun dan jalan lingkar kota Pangkalan Kerinci.

"Walau sampai saat ini dari pemantauan camera trap dan patroli security tidak ditemukan harimau seperti yang diisukan di sosial media, namun manajemen tetap menghimbau karyawan dan pekerja yang bekerja di sekitar wilayah penemuan jejak tapak kaki harimau tersebut serta warga kompleks perumahahan agar tetap waspada dan tenang dengan tidak menyebarkan informasi yang belum tentu kebenarannya atau hoaks yang dapat menimbulkan keresahan," ujarnya.

Ia menambahkan Manajemen RAPP juga telah menyiapkan saluran telepon hotline yang dapat dihubungi jika sewaktu waktu ada informasi terkait sehingga dapat dengan cepat merespon laporan dari karyawan atau keluarga di komplek perumahan. Hingga saat ini perusahaan tetap berkomunikasi dan berkoordinasi dengan BBKSDA Riau.

Baca juga: Harimau sumatera berkeliaran dekat fasilitas minyak di Siak Riau
Baca juga: Riau butuh satgas penanganan konflik harimau sumatra dengan manusia


 
Pewarta : FB Anggoro
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019