Pengamanan sidang perkara pembakaran bendera di Manokwari dipertebal

Pengamanan sidang perkara pembakaran bendera di Manokwari dipertebal

Suasana sidang perkara pembakaran bendera merah putih di Pengadilan Negeri Manokwari, Selasa (12/11/2019). ANTARA/Toyiban/am.

Manokwari (ANTARA) - Polda Papua Barat mempertebal pengamanan sidang perkara pembakaran bendera merah putih pada kerusuhan di Manokwari 19 Agustus 2019.

Kepala Biro Operasional Polda Papua Barat Kombes Tri Atmojo Marawasianto ditemui di sela sidang di Pengadilan Manokwari, Selasa, mengatakan, pengamanan ini dilakukan atas permintaan pengadilan. Sebanyak 100 personel diterjunkan untuk mengawal jalannya sidang.

"Tentu juga atas pertimbangan dari pihak Kejaksaan. Mungkin dilihat ada potensi kerawanan makanya minta pengawalan," kata Karo Ops.

Baca juga: Anak pedalaman Wondama didorong Pangdam Kasuari semangat bersekolah

Ia mengutarakan, secara umum situasi Manokwari saat ini sangat kondusif. Masyarakat dan pemerintah daerah menjalankan aktivitas seperti biasa.

Pihaknya pun tidak melihat adanya gerakan massa yang hendak melakukan unjuk rasa atau aksi simpati ke kantor Pengadilan Negeri Manokwari.

"Semua dalam situasi kondusif, tapi kita tidak boleh terlalu underestimate. Upaya antisipasi harus dilakukan supaya tidak kecolongan," kata Tri lagi.

Baca juga: Wagub : Pusat jamin bangun infrastruktur Papua Barat pascaricuh

Sidang perkara dengan terdakwa BB dan IW ini berlangsung lancar dengan agenda pembacaan dakwaan. Personel Shabara dan Brigade Mobil (Brimob) memberikan pengamanan di luar dan dalam area kantor Pengadilan yang berada di Jl.Pahlawan Manokwari tersebut.

Atmojo menyebutkan, pengawalan pasukan akan terus dilakukan hingga sidang perkara tersebut tuntas pada putusan. Polda Papua Barat pun siap mengamankan sidang seluruh perkara yang terjadi pada saat kerusuhan saat itu.

"Sejauh ini baru sidang perkara ini yang diminta untuk dilakukan pengawalan. Kami selalu siap jika ada sidang perkara lain yang membutuhkan pengamanan," ujarnya lagi.

Baca juga: Putra Papua diprioritaskan dalam penerimaan prajurit TNI AD
Pewarta : Toyiban
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2019