Soal jatah menteri, Hasto: PDI Perjuangan tidak kemaruk

Soal jatah menteri, Hasto: PDI Perjuangan tidak kemaruk

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto. (Rangga Pandu Asmara Jingga)

Jakarta (ANTARA) - Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan partainya tidak ingin kemaruk atau berlebihan dalam hal jatah menteri di kabinet pemerintahan Jokowi periode kedua.

"Ya, kata ibu Mega kan (ingin menteri) sebanyak-banyaknya. Tetapi kita juga tahu bahwa PDI Perjuangan ini tidak kemaruk. PDI Perjuangan memahami bahwa Indonesia harus dibangun dengan bekerja sama dengan seluruh kekuatan elemen bangsa," kata Hasto di Jakarta, Selasa (8/10) malam.

Baca juga: Jokowi berterima kasih kepada para menteri dan pimpinan lembaga

Baca juga: Gerindra bantah Prabowo minta jatah tiga menteri di kabinet


Terkait nama-nama menteri yang diusulkan PDIP untuk kabinet Jokowi mendatang, Hasto mengatakan Jokowi sudah mencermati secara objektif dan mendalam sesuai kebutuhan.

Siapapun yang dipilih, memiliki semangat untuk mendukung sepenuhnya pemerintahan Jokowi-Ma'ruf, sehingga kepemimpinan para menteri menyatu dengan kepemimpinan Presiden Jokowi.

Dia mengungkapkan pembahasan soal kabinet sudah beberapa kali dilakukan Presiden Jokowi dengan para ketua umum dan calon kandidat menteri dari partai koalisi secara terpisah.

Baca juga: PDIP tidak akan desak Jokowi untuk memastikan kabinet

Hal itu dilakukan agar Presiden dapat memastikan nama-nama yang diusulkan atau dipilih berasal dari kalangan fungsional ataupun dari kepala daerah yang memiliki prestasi atau sesuai bidangnya.

Lebih jauh soal pos kementerian strategis, bagi PDI Perjuangan seluruh kementerian sangat strategis dalam kerangka bertanggung jawab terhadap arah kemajuan bangsa.

"Jadi jangan dianggap kementerian A lebih strategis, kementerian B lebih strategis," kata dia.

Baca juga: Presiden Jokowi minta pendapat Buya Syafii pilih menteri kabinet

 
Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Eddy K Sinoel
COPYRIGHT © ANTARA 2019