Papua Terkini - Korban tewas akibat kericuhan di Wamena jadi 30 orang

Papua Terkini - Korban tewas akibat kericuhan di Wamena jadi 30 orang

Gubernur Papua Lukas Enembe didampingi Kapolda Papua Irjen Pol Rudolf Rodja dan Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Yosua Pandit Sembiring berbicara kepada wartawan beberapa waktu lalu. ANTARA/Evarukdijati/aa.

Wamena (ANTARA) - Korban tewas akibat kericuhan yang mencuat dalam aksi demo anarkis di Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua, pada 23 September 2019, bertambah menjadi 30 orang, dari data sebelumnya dilaporkan sebanyak 26 orang.

Mewakili pemerintah, Gubernur Papua Lukas Enembe di Wamena, ibu kota Kabupaten Jayawijaya, Rabu, menyampaikan turut berduka cita.

Baca juga: Tujuh korban tewas Wamena merupakan dua Keluarga asal Pesisir Selatan

Baca juga: Jenazah perantau Sumbar korban kerusuhan Wamena akan dipulangkan

Baca juga: Presiden minta masyarakat Papua hindari anarkisme


"Data terakhir ada 30 jenazah dan sebagian besar sudah dikirim ke Jayapura," katanya.

Gubernur Lukas mengatakan aksi anarkis itu terjadi tiba-tiba tanpa diketahui pemerintah.

Ia mengatakan siswa-siswa pelaku anarkis dipaksa oleh kelompok tertentu.

"Kejadian tiba-tiba dan memaksa siswa-siswa, oleh kelompok yang kami tidak tahu dari mana tetapi mereka memaksa anak-anak sekolah yang masih ulangan untuk melakukan aksi kriminal," katanya.

Ia mengatakan kelompok provokator membakar beberapa siswa yang menolak untuk bergabung dan melakukan aksi kriminal.

Kapolres Jayawijaya AKBP Tonny Ananda Swadaya mengatakan tidak ada mayat pada penyisiran hari ke tiga.

Kapolres mengatakan ada beberapa orang yang diamankan untuk mendalami aksi kriminal kemarin.

"Sementara kita pendalaman jadi saya belum publikasi. Nanti setelah jelas arahnya, siapa aktornya baru kita publikasi. Yang diamankan sementara 7 orang," katanya.
Pewarta : Marius Frisson Yewun
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019