Tim dokter bedah diutus ke Wamena tangani demonstran yang terluka

Tim dokter bedah diutus ke Wamena tangani demonstran yang terluka

Suasana Kantor Bupati Jayawijaya di Wamena, Senin (23/9/2019), saat aksi demonstrasi berujung kericuhan dan menimbulkan kerusakan fasilitas publik. ANTARA/HO/Kodam XVII/Cenderawasih/pri

Jayapura (ANTARA) - Dinas Kesehatan Provinsi Papua segera mengirim tim dokter bedah ke Wamena, Kabupaten Jayawijaya, untuk menangani demonstran yang dilaporkan terluka karena tertembak dalam aksi unjuk rasa yang berbuntut kericuhan pada Senin.

"UGD setempat sudah meminta tambahan dokter bedah dari Jayapura pascaunjuk rasa," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Papua Aloysius Giyai di Jayapura.

Ia mengatakan bahwa dinas sudah berkoordinasi dengan instansi terkait di Wamena untuk mendata orang-orang yang terluka dalam insiden tersebut.

"Kami juga belum tahu berapa banyak dokter bedah yang akan dikirim ke Wamena, kepastiannya besok setelah pendataan selesai," ujarnya.

Aloysius mengatakan dinas akan langsung mengirim tim dokter bedah begitu bandara di Wamena kembali aktif melayani.

Dia juga mengutip laporan dari unit gawat darurat rumah sakit di Wamena bahwa ruangan unit gawat darurat sudah penuh dengan orang-orang yang membutuhkan pelayanan darurat setelah demonstrasi yang berujung kericuhan.

Demonstrasi di Wamena untuk menentang aksi rasialis terhadap mahasiswa Papua di luar daerah berbuntut kericuhan. Massa pengunjuk rasa melakukan perusakan dan pembakaran di sejumlah perkantoran, fasilitas publik, dan pertokoan. 

Kericuhan akibat aksi tersebut memicu penutupan sementara Bandara Wamena sejak pukul 10.30 WIT.

Baca juga:
Polri dalami penyebar hoaks penyebab ricuh Wamena
Kantor PLN Wamena dibakar massa pascaunjuk rasa berbuntut anarkis
Pewarta : Hendrina Dian Kandipi
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019