Ilmuwan ajak masyarakat harus awasi RKUHP

Ilmuwan ajak masyarakat harus awasi RKUHP

Presiden Joko Widodo dalam jumpa pers di Istana Kepresidenan Bogor, pada Jumat (20/9/2019). ANTARA/Bayu Prasetyo

Jakarta (ANTARA) - Ahli ilmu politik dari Universitas Padjadjaran Yusa Djuyandi mengatakan masyarakat harus benar-benar mengawasi pembahasan Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) agar tidak kembali menjadi undang-undang yang kontroversial.

"Masyarakat tentu harus mengawal ini. Jangan sampai kehilangan kontrol lagi," kata dia, saat dihubungi di Jakarta, Minggu.

Ia mengatakan sikap pemerintah yang menunda pembahasan RKUHP di satu sisi berdampak positif, sebab dalam RKUHP ada beberapa rancangan kebijakan yang kontroversial.

Akan tetapi di sisi lain, menurutnya, penundaan itu seperti merupakan upaya untuk meredakan sikap kekecewaan masyarakat atas pemerintah yang tidak mampu memenuhi ekspektasi publik soal revisi UU KPK.

Dia mengatakan Presiden bisa saja mengeluarkan Perpu untuk membatalkan UU KPK. Namun hal tersebut tergantung seberapa kuat keinginan presiden tentang ini. "Persoalannya seberapa kuat keinginan presiden untuk mengeluarkan Perppu. Saya melihat disahkannya UU KPK ada andil legislatif dan eksekutif," ujar dia.

Juga baca: Komnas HAM minta pemerintah dan DPR dengarkan masukan untuk RKUHP

Juga baca: AJI dan LBH Pers desak pasal penghinaan pengadilan RKUHP dicabut

Juga baca: Pasal penghinaan presiden muncul lagi di RKUHP dipertanyakan
Pewarta : Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019