Badai Dorian tewaskan lima orang di Kepulauan Bahama

Badai Dorian tewaskan lima orang di Kepulauan Bahama

Hari Senin pukul 04.00, satelit GOES melihat Badai Dorian semakin mendekat ke Florida dengan kecepatan 1 mil per jam. Peramal cuaca mengatakan Pulau Grand Bahama sekarang sedang dilanda angin tanpa henti dengan kecepatan angin 165 mil per jam, dengan hembusan hingga 200 mil per jam, dan gelombang badai 18 hingga 23 kaki. ANTARA/REUTERS/GOES Satellite/wsj/cfo (USA TODAY NETWORK/NOAA)

Marsh Harbour, Bahama (ANTARA) - Badai Dorian menerjang Bahama pada Senin (2/9), menewaskan lima orang dan membuat banyak rumah terendam air banjir sebelum diperkirakan menuju pantai Anerika Serikat. 

Di kawasan pantai AS,  lebih dari satu juta orang diperintahkan mengungsi.

Dorian, salah satu badai paling kuat Atlantik dalam sejarah, telah mengancam Pulau Grand Bahama selama hampir 24 jam sampai Senin malam dan diperkirakan tetap berada di sana sampai setidaknya Selasa pagi, kata National Hurricane Center (NHC) --yang berpusat di Miami-- di dalam imbauan terbaru yang dikeluarkannya pada pukul 23.00 waktu setempat (Selasa, 10.00 WIB).

Badai tersebut berada sekitar 55 kilometer di sebelah timur laut Freeport, Pulau Grand Bahama dan sekitar 160 kilometer di sebelah timur West Palm Beach sekitar pukul 23.00 waktu setempat, kata NHC.

Lembaga pemantau badai itu memperingatkan warga agar tidak meninggalkan tempat penampungan sampai pusat badai berlalu. Angin paling kuat yang dibawa badai biasanya berada di dekat pusat badai.

Lima orang tewas di Kepulauan Abaco di bagian utara Kepulauan Bahama, kata Perdana Menteri Bahama Hubert Minnis dalam satu taklimat pada Senin.

"Kita berada di tengah tragedi bersejarah di beberapa bagian utara Kepulauan Bahama kita," kata Minnis. "Pusat perhatian dan misi kami sekarang ialah pencarian, pertolongan dan pemulihan."

Ia menambahkan Penjaga Pantai AS berada di lapangan di Abaco dan telah menyelamatkan sejumlah warga sipil yang cedera. Orang yang menderita cedera kritis dibawa ke rumah sakit di New Providence, pulau paling padat di negeri itu.

Seorang saksi mata Reuters yang tetap berada di dalam hotel di Pelancongan Abaco Beach di Pulau Great Abaco mengatakan angin mencabik  daun jendela dan sebagian atap. Ia melaporkan tempat tersebut dikelilingi air hingga menjadi seperti danau.
Rumah-rumah terendam banjir setelah Badai Dorian tiba di Nassau, Bahama, Senin (2/9/2019). ANTARA/REUTERS/John Marc Nutt /TM

Dorian mengancam akan melepaskan lonjakan topan yang dapat menaikkan permukaan air laut sampai empat-lima meter di atas normal di Pulau Grand Bahama, kata NHC.

Sebanyak 13.000 rumah di Bahama mungkin telah hancur atau rusak parah, kata Federasi Internasional Palang Merah dan Masyarakat Bulan Sabit Merah.

Banyak rumah di Freeport di Pulau Grand Bahama terendam air setinggi 1,8 meter. "Kelihatannya ada perahu di permukaan air," kata Rosa Knowles-Bain (61), warga yang mengungsi dua hari sebelumnya ke tempat penampungan darurat.

Seorang perempuan berjalan di antara genangan banjir di jalanan setelah Badai Dorian tiba di Nassau, Bahama, pada Senin (2/9/2019).   ANTARA/REUTERS/John Marc Nutt /TM


Badai tersebut, yang tingkat kekuatannya turun pada Senin menjelang siang menjadi Kategori 4 berdasarkan Skala Angin Saffir-Simpson, yang memiliki lima tingkat, dengan angin maksimum secepat 145 kilometer per jam, kata NHC.

Di Gedung Putih, anggota staf mengkaji perencanaan badai dengan para pejabat lokal dan negara bagian. Presiden Donald Trump diberi penjelasan setiap jam, kata wanita Juru Bicara Gedung Putih Stephanie Grisham.

Sumber: Reuters

Baca juga: Lebih dari seribu warga masih hilang setelah badai Michael

Baca juga: Korban tewas akibat Badai Maria di Puerto Riko capai 44 orang

Baca juga: Penjualan mobil naik setelah Badai Harvey melanda Texas

Waspadai Cumulonimbus, Penyebab Hujan Badai

Pewarta : Chaidar Abdullah
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019